Warga Kaget TPS Ditutup, Ini Alasannya..

Warga Kaget TPS Ditutup, Ini Alasannya..

April 04, 2019

Ilustrasi

BANJARBARU – Sebanyak 10 Tempat Pembuangan Sampah (TPS) siap ditutup oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Banjarbaru. Tiga diantaranya sudah ditutup beberapa waktu lalu. Alhasil, rencana penutupan TPS ini mengundang pro kontra dari warga. Beberapa bahkan menyayangkan tindakan DLH yang menutup tanpa melakukan sosialisasi terlebih dahulu.

"Saya kaget, sudah ada tulisan ditutup di TPS. Sempat bingung membuangnya harus ke mana. Seharusnya ada pemberitahuan terlebih dahulu, bisa melalui kelurahan atau RT, jadi warga tidak kaget seperti ini," keluh Junai, warga RO Ulin yang terbiasa membuang ke TPS di depan kantor KPU Banjarbaru ini.

Warga lainnya Noviani, mahasiswi asal Amuntai yang mengontrak rumah di area Sungai Ulin ini menyambut baik kebijakan penutupan TPS. Menurutnya dengan ditutup, masyarakat bisa lebih teredukasi soal pengelolaan sampah.

"Saya lihat selama ini di TPS masyarakat terkesan sembarangan. Bahkan ada yang lempar kantong sampah di luar baknya. Nah dengan diantar ke tempat daur ulang, ini bisa menyosialisasikan pentingnya menjaga kebersihan, meskipun saya pikir akan cukup sulit membiasakannya," kata mahasiswi ULM Banjarbaru ini.

Dari data yang didapatkan di Bidang Persampahan DLH Kota Banjarbaru. Rencananya 10 titik TPS yang ditutup ini akan dialihkan ke lokasi TPS 3R atau PDU (Pusat Daur Ulang) terdekat.
"Betul, kita sedang proses penutupan 10 TPS yang ada di Kota Banjarbaru. Beberapa sudah kita tutup," ujar Kabid Persampahan DLH Kota Banjarbaru, Erwan Rudiansyah seperti dikutip di kalsel.prokal.co.

Adapun 10 titik TPS yang ditutup tersebut yakni kawasan Guntung Jingah, Panglima Batur, Depan Kantor KPU Banjarbaru, TPS Barata, TPS Sungai Ulin, Jalan A Yani dekat Novotel, TPS Guntung manggis, TPS di By Pass serta TPS di Trikora Banjarbaru.

Ditanyakan soal alasan penutupan ini. Erwan menyebut ada beberapa pertimbangan. Selain status lahan TPS yang bukan milik Pemko. Yang ia khawatirkan akan jadi masalah di kemudian hari. Alasan lainnya ungkapnya adalah untuk efisiensi dalam pengelolaan dan pengolahan sampah.

"Masyarakat yang biasanya membuang di TPS yang ditutup akan dialihkan ke TPS 3R atau PDU terdekat. Di sana akan dipilah serta didaur ulang, ini untuk menekan produksi sampah kita," jelasnya.
Diakui Erwan, saat ini PDU yang ada di Kota Idaman masih minim. Yakni hanya ada di dua kecamatan; Banjarbaru Selatan & Banjarbaru Utara.

"Baru dua yang ada. Kita berharap ke depannya setiap kecamatan punya PDU. Agar pengelolaan sampah bisa lebih baik," ucapnya.

Kemudian untuk mengontrol sekaligus memonitor TPS-TPS yang ditutup. DLH sebut Erwan menyiagakan petugasnya untuk siaga di lokasi TPS yang ditutup.

"Karena masih ada masyarakat yang acuh membuang sampah. Akhirnya kita putuskan untuk dijaga langsung. Karena papan larangan saja tidak cukup, masyarakat saya harap juga sadar untuk menjaga kebersihan," ujarnya.

Erwan juga menyebut jika di lokasi TPS yang ditutup akan dipasang banner informasi. Sehingga masyarakat bisa mengetahui kemana harus membuang sampahnya apabila TPS tersebut sudah ditutup.  (*)