Kalsel Bisa Jadi Ibukota Indonesia, Ini Keunggulannya Dibanding Daerah Lain...

Kalsel Bisa Jadi Ibukota Indonesia, Ini Keunggulannya Dibanding Daerah Lain...

May 01, 2019

Banjarbaru Klik - Isu perpindahan ibukota negara kembali mencuat. Hal itu setelah digelarnya rapat terbatas di Kantor Presiden, Senin (29/4) tadi. Dalam rapat tersebut, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo memutuskan untuk memindah ibukota ke luar pulau Jawa.

Kabar itu membuat Pemprov Kalsel kembali bersemangat untuk menarik minat pemerintah pusat. Pasalnya, Banua menjadi salah satu daerah yang diminta menawarkan tempat yang cocok untuk alternatif Ibukota Negara Indonesia.

Permintaan tersebut diutarakan langsung oleh Presiden RI Joko Widodo saat melakukan kunjungan ke Batulicin, Tanah bumbu pada awal Mei 2017 silam. Saat itu, dia meminta kepada Gubernur Kalsel Sahbirin Noor agar mencarikan lahan sebagai lokasi alternatif perpindahan ibukota negara.

Paman Birin pun langsung bergegas membentuk tim terdiri dari beberapa Struktur Organisasi Perangkaat Daerah (SOPD) yang dipimpin oleh Badan Perencanaan Pembangunnan Daerah (Bappeda) Kalsel, untuk mencari lokasi yang ideal dijadikan ibukota.

Lalu bagaimana kabarnya sekarang? Kepala Bappeda Kalsel, Nurul Fajar Desira mengatakan, bahwa Pemprov Kalsel saat ini sudah menyiapkan lahan seluas 300 ribu hektare di wilayah Kabupaten Tanah Bumbu untuk lokasi alternatif ibukota negara. "Lokasi yang kami siapkan sangat bagus dan sesuai dengan permintaan pusat," ujarnya.

Dijelaskannya, lahan yang mereka siapkan berupa tanah keras bebatuan, bukan rawa. Sehingga, sangat cocok dibangun gedung-gedung bertingkat untuk kantor pemerintahan. "Status lahan juga milik negara. Jadi tidak ada pembebasan lahan lagi. Tim dari pusat pada akhir 2018 tadi juga sudah datang untuk melihat dan melakukan kajian," ungkapnya.

Pria yang akrab disapa Fajar ini berharap, pemerintah pusat tertarik dengan lahan yang mereka sediakan. Sebab, konsep yang mereka tawarkan berbeda dengan daerah lainnya. Yaitu, ibukota negara maritim. Di mana pusat pemerintahan nantinya akan berada di pinggir laut lepas. "Negara maritim adalah identitas Indonesia, dan ini yang kami angkat," pungkasnya.

Konsep itu sendiri, sudah mereka jelaskan di dalam proposal pengajuan yang sudah mereka serahkan ke Presiden RI Joko Widodo pada 2017 lalu. "Dalam proposal itu, ada juga penjelasan-penjelasan mengenai kondisi wilayah yang kita tawarkan Serta Kalsel pada umumnya. Agar menjadi bahan pertimbangan presiden, untuk memilih kita," kata Fajar.

Diungkapkannya, salah satu pertimbangan atau kelebihan Kalsel yang dipaparkan dalam proposal itu adalah dari letak geografis. Berada di Pulau Kalimantan, Kalsel tepat di titik tengah Indonesia. Dengan begitu, Banua berdekatan dengan semua daerah yang ada di Indonesia. "Papua ke tempat kita dekat, Sumatera ke sini juga dekat. Beda dengan ibukota sekarang, Papua kalau mau ke Jakarta membutuhkan banyak biaya karena jauh," ujarnya.

Pertimbangan geografis lainnya, Kalsel dilewati oleh Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) II. Di mana, difungsikan sebagai jalur pelayaran Internasional. "Kapal dari Jepang dan Korea, kalau mau ke Australia akan melintasi ALKI II," kata Fajar seperti dikutip di kalsel.prokal.co

Kemudian, lanjutnya, di dalam proposal tim juga menjelaskan bahwa Kalsel sudah memiliki infrastruktur yang lengkap. Seperti, Bandara Syamsudin Noor yang saat ini sedang dalam tahap pengembangan. Kemudian, Pelabuhan Trisakti serta tiga pelabuhan lain yang ada di Batulicin dan Kotabaru.

Selain itu, di Kalsel juga nantinya akan ada rel kereta api dan jalan bebas hambatan yang menghubungkan antara Batulicin dan Banjarbaru. "Kita juga memiliki kawasan Industri Batulicin, Jorong dan Banjarmasin," ungkap Fajar.

Sementara untuk hasil Sumber Daya Alam (SDA), Kalsel juga tidak kalah dari provinsi lainnya. Di sektor tambang, ada batubara, bijihbesi, emas, dan Batugamping untuk bahan pembuatan semen. "Sedangkan untuk perkebunan, di sini ada karet, sawit dan rotan," ungkap pria yang pernah menjabat sebagai Kepala Bappeda Pemkot Banjarmasin ini.

Kemudian, aspek yang paling terpenting lagi menurutnya, Kalsel jauh dari jalur tektonik. Sehingga, bebas dari bencana gempa apalagi tsunami. "Kabut asap juga kita lebih banyak mendapatkan kiriman dari Kalteng, yaitu di daerah Barat. Sedangkan, di daerah Timur Kalsel terbebas dari bencana kabut asap," ujarnya.

Pertimbangan terakhir ibukota negara layak ditempatkan di Kalsel ialah karena Banua memiliki sejarah besar dengan kemerdekaan RI. Tahun 1945, meski RI sudah merdeka namun Kalsel masih dikuasai Belanda. Akan tetapi, lantaran masyarakat Banua setia dengan NKRI maka pada tahun 1949 Divisi IV ALRI melakukan proklamasi.

"Orang Kalsel sangat setia dengan RI, jadi silakan jika ibukota negara dipindahkan ke sini," pungkasnya. (*)

Sumber: prokal.co