Lagi, PDAM Intan Banjar Borong Penghargaan Top BUMD 2019

Lagi, PDAM Intan Banjar Borong Penghargaan Top BUMD 2019

May 01, 2019


KIRI-KANAN: Bupati Banjar KH Khalilurrahman, Dirut PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar dan Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani mendapatkan penghargaan Top BUMD 2019.
BANJARBARU – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Intan Banjar untuk kesekian kalinya kembali mendapatkan penghargaan bergengsi di tingkat nasional. Seperti di tahun 2018 lalu, perusahaan daerah yang dipimpin Syaiful Anwar SAP MAP ini kembali mendapatkan penghargaan TOP BUMD 2019.

Namun jika sebelumnya mendapatkan empat penghargaan, kali ini PDAM Intan Banjar meraih lima penghargaan sekaligus. Rinciannya, 2 Top Pembina BUMD diberikan kepada Bupati Banjar KH Khalilurrahman dan Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani. Top CEO BUMD diraih Direktur Utama PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar.

Kemudian dua penghargaan lainnya yakni Top PDAM 2019 (Kota, Pelanggan 30.000-100.000) dan Top BUMD 2019 (Best All Criteria). Penghargaan diberikan di The Sultan Hotel, Jakarta, pada Senin (29/4) tadi.


Ketua Dewan Juri Top BUMD 2019 Prof Laode M Kamaluddin mengapresiasi PDAM Intan Banjar dan juga dua kepala daerah sebagai pembina dan pemegang saham dalam keberhasilan pengelolaan BUMD-nya. Diungkapkannya, proses penilaian dan penentuan pemenang berlangsung selama beberapa bulan, tepatnya Januari-April 2019.  Penilaian pun meliputi berbagai tahapan seperti pengisian kuesioner, wawancara tatap muka, sidang pleno dewan juri, dan lainnya.

Terpisah, Syaiful mengatakan bahwa PDAM Intan Banjar merasa mendapat penghormatan karena berhasil meraih penghargaan Top BUMD 2019 ini. Penghargaan TOP BUMD 2019 yang diraih PDAM Intan Banjar kali ini tidak terlepas dari peran seluruh stakeholders, yakni Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan, Pemerintah Kabupaten Banjar dan Pemerintah Kota Banjarbaru yang selalu membantu dan mendorong PDAM Intan Banjar untuk maju dan berkontribusi dalam pembangunan daerah khususnya di bidang pelayanan air minum.


“Apresiasi dari kalangan eksternal seperti ini, sudah tentu sangat menggembirakan semua orang di PDAM Intan Banjar, pemegang saham, dan pemangku kepentingan,” ujar peraih Top CEO BUMD tersebut.

Diceritakan Syaiful, dalam presentasinya ke Dewan Juri Top BUMD 2019 di Jakarta beberapa waktu lalu, ia memaparkan banyak hal tentang terobosan strategis, pencapaian kinerja, dan lainnya. Penjelasan ini sendiri mengacu berdasarkan audit oleh BPKP, yang mana PDAM Intan Banjar untuk tahun 2018 mendapatkan nilai kinerja 64,27. Ini berarti bahwa kinerja PDAM tersebut di tingkatan ‘baik’. Sementara, untuk nilai kategori, PDAM tersebut mendapatkan nilai 3,59 atau ‘sehat’.


PDAM Intan Banjar mendapatkan laba senilai Rp4 miliar. Angka arus kas (cash flow) di Rp 81 miliar. Untuk nilai aset di Rp 394 miliar. Kemudian efektifitas penagihan ke pelanggan, bisa mencapai 94 persen. “Alhamdulillah, jumlah pelanggan kita di tahun 2018 mencapai 84.403. Peningkatan signifikan terjadi, karena di tahun hanya 77.061 pelanggan. Begitu juga cakupan pelayanan, di 2018 tadi sudah mencapai 63,55 persen,” ujarnya.

Lebih lanjut, Syaiful menjabarkan sejumlah terobosan strategis di PDAM Intan Banjar. Antara lain, rasio antara jumlah SDM dengan pelanggan di 3,2 : 1000. Total jumlah SDM adalah 115 orang. “Kami tidak menambah SDM sekalipun jumlah pelanggan naik. Ini dikarenakan penggunaan sistem TI (teknologi informasi),” Syaiful menjelaskan.

“Penggunaan GIS mengakuratkan deteksi sejumlah hal. Misalnya, pipa baru yang dibangun sudah sampai di lokasi mana, bisa diketahui. Pengaduan oleh pelanggan bisa berlangsung melalui aplikasi Android/Google Play Store,” tambahnya.


Contoh lainnya adalah keberadaan program untuk memotivasi pelanggan. Di sini, ada penghargaan kepada masyarakat yang melaporkan kebocoran, penghargaan untuk pelanggan yang membayar tepat waktu, dan lain-lain.

Sekadar informasi, penghargaan Top BUMD 2019 diselenggarakan oleh Majalah TopBusiness yang bekerja sama dengan sejumlah lembaga seperti Asia Business Research Center, Dwika Consulting, Sinergi Daya Prima, Yayasan Pengembangan Keuangan Mikro/Pakem, PPM Manajemen, dan lainnya.

Peserta terdiri dari manajemen puncak BUMD dari seluruh Indonesia, para kepala daerah penerima penghargaan di acara tersebut, pejabat tinggi nasional, media massa dan lainnya. (*)