Lancarkan Transisi Jadi PT, Pemegang Saham Pilih Syaiful Pimpin PDAM

Lancarkan Transisi Jadi PT, Pemegang Saham Pilih Syaiful Pimpin PDAM

May 28, 2019

Banjarbaruklik – Direktur Utama PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar, Selasa (28/5) tadi secara resmi kembali didaulat menahkodai PDAM Intan Banjar. Dua pemegang saham yakni Bupati Banjar H Khalilurrahman dan Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani sepakat agar peraih Top CEO BUMD sejak 2016-2019 itu melanjutkan kepemimpinannya di PDAM Intan Banjar.

Keputusan ini didasari hasil konsultasi dengan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) beberapa waktu lalu terkait dengan perubahan badan hukum PDAM Intan Banjar menjadi Perseroan Terbatas (PT), penunjukan Dewas Pengawas dan Direksi yang memproses perubahan badan hukum BUMD, serta penunjukan Direksi dan Komisaris untuk kelengkapan Akte Notaris Perseroan Terbatas.

Salah satu poin dari hasil konsultasi tersebut menyebutkan, dalam rangka memperlancar pelaksanaan perubahan bentuk BUMD dan perubahan badan hukum BUMD dari Perusahaan Daerah menjadi Perseroan Terbatas, Direksi PDAM Intan Banjar yang sudah ada ditunjuk dan ditetapkan berdasarkan kesepakatan para pemilik modal untuk melaksanakan proses dimaksud dengan pertimbangan menjaga kontinuitas operasional perusahaan.

Kemudian poin lainnya menyebutkan penunjukan anggota komisaris dan direksi BUMD Perseroda untuk pertama kali sesuai ketentuan Undang-undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.

Selain Bupati dan Walikota, hadir pula dalam rapat konsultasi ke Kemendagri ini Sekda Banjar, Asisten Ekonomi Pembangunan Banjar, Kabag Hukum, Kabag Ekonomi dan juga Dirut PDAM Intan Banjar.

Regulasi lainnya yang mengatur soal pengangkatan direksi juga diatur dalam Permendagri nomor 37 tahun 2018 tentang Pengangkatan dan Pemberhentian Anggota Dewan Pengawas atau Anggota Komisaris dan Anggota Direksi BUMD.

Pada pasal 51 menyebutkan, anggota direksi diangkat untuk masa jabatan paling lama lima tahun dan dapat diangkat kembali untuk satu kali masa jabatan. Kecuali ditentukan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dan dalam hal anggota direksi memiliki keahlian khusus dan atau prestasi yang sangat baik, dapat diangkat untuk masa jabatan yang ketiga.

Kemudian pada ayat (2) menjelaskan keahlian khusus dan prestasi yang sangat baik dengan kriteria, melampaui target realisasi terhadap rencana bisnis serta rencana kerja dan anggaran BUMD, opini audit atas laporan keuangan perusahaan minimal Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) selama 3 tahun berturut-turut di akhir periode kepemimpinan, seluruh hasil pengawasan sudah ditindaklanjuti sesuai ketentuan perundang-undangan dan terpenuhi kontrak kinerja sebesar 100 persen selama dua periode kepemimpinan.

Dikonfirmasi, Bupati Banjar H Khalilurrahman membenarkan hal tersebut. Diungkapkannya, keputusan menunjuk Syaiful Anwar sebagai Direktur Utama (Dirut) PDAM Intan Banjar tidak sembarangan.  “Selama Kemendagri membolehkan, saya pakai. Apalagi dengan pembuktian kinerja selama ini. Tidak sembarangan,” ujarnya.

Hal senada diungkapkan Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani. Sesuai prosedur, pihaknya berkoordinasi dengan Kemendagri yakni Direktorat Jenderal Bina Keuangan Daerah. “Sebelum kami mengambil keputusan bersama ini, kami konsultasi terlebih dahulu dengan Kemendagri,” ujarnya.

Kemudian ungkap Nadjmi, catatan kinerja selama ini, Syaiful dianggap profesional sehingga pada masa transisi perubahan badan hukum PDAM Intan Banjar menjadi Perseroan Terbatas bisa berjalan sesuai aturan yang berlaku.

“Saat masa transisi ini kita perlu pemikiran atau konsep pak Syaiful, yang memang benar-benar paham dan mengerti PDAM Intan Banjar,” ujarnya.

Terpisah, Syaiful mengaku siap melanjutkan amanah yang diberikan pemegang saham. Diakuinya, program yang sudah berjalan bagus, akan dipertahankan dan ditingkatkan. Seperti pemanfaatan Teknologi Informasi (TI), monitoring jaringan nonstop 24 jam dan program apresiasi pelanggan.

“Kemudian sesuai regulasi yang berlaku saat ini yaitu perubahan badan hukum menjadi perseoran terbatas juga akan kita proses. Yang jelas, tanpa mengurangi konsentrasi kita memberikan pelayanan terbaik untuk pelanggan,” ucapnya.

Ditambahkannya, sejumlah program pembangunan yang berskala nasional seperti jaringan distribusi ke Bandara Syamsudin Noor baru juga akan terus diseriusi. Terbukti, dengan adanya penambahan jaringan ke arah Bandara, masyarakat terkena dampak positif yakni kelancaran distribusi air bersih.

“Alhamdulillah, seperti monitoring pak Bupati, pak Walikota dan juga TP4D Kejaksaan Banjarbaru dan Martapura, pelanggan senang karena air bersih bisa mengalir 24 jam,” pungkasnya. (*)