Waspadai Akun WA Dibajak

Waspadai Akun WA Dibajak

June 13, 2019

 
Muhammad Muhajir

Banjarbaruklik - Kala ini, warga kerap mengeluhkan adanya pembajakan Whatsapp oleh oknum yang tak bertanggung jawab. Tiba-tiba saja, rekannya meminta sejumlah uang untuk ditransfer ke rekening tak dikenal.


Seperti diungkapkan Wijiono, salah satu korban. Akun WA-nya dibajak salah satu oknum tak dikenal. Pelaku mengatasnamakan Wijiono kemudian meminta pinjaman kepada rekan-rekannya yang ada di kontak WA. Menariknya, pinjaman yang diinginkan itu jika dibayarkan bisa berkali lipat ketika sudah dikembalikan.


Pelaku pun kemudian meminta dikirimkan sejumlah uang ke salah satu rekening perbankan. Beruntungnya, sejumlah rekan Wijiono segera mengkonfirmasinya via telepon. “Saya tegaskan, tidak ada pinjam-pinjam uang. Untungnya, teman saya lapor. Hampir saja ditransfer,” ujarnya yang mengaku sudah membuat laporan ke Polres Kota Banjarbaru.


Menyikapi hal ini Ketua Umum Perkumpulan Pengacara dan Penasehat Hukum Indonesia (P3HI) Muhammad Muhajir SH mengimbau kepada warga untuk selalu waspada terhadap penipuan digital semacam ini.


Perihal adanya pembanyakan akun WA, biasanya pelaku meminta barcode Web Whatsapp yang tertera diaplikasi. Kode ini membuat dengan mudah pelaku untuk mengakses langsung kontak WA yang ada di nomor bersangkutan.


Muhajir memberikan sejumlah tips kepada warga agar terhindar dari aksi kejahatan digital tersebut. Menurutnya, jangan mudah percaya untuk memberikan identitas diri apalagi kode sandi baik itu email, facebook, WA ataupun lainnya.


“Gunakan asas kehati-hatian ketika berinteraksi dengan siapapun jangan mudah memberikan nomor handphone kepada orang yang tidak dikenal,” tandasnya.
Diungkapkannya, modus hack WA itu permasalahan klasik dan terus berulang.

Namun tetap saja memakan korban akibat ketidakpahaman sebagai orang terhadap media sosial. Tahapan umumnya biasa akun palsu memakai foto cewek cantik kemudian mwngajak kenalan dan meminta nomor WA.
Kemudian pelaku berjanji menghubungi yang bersangkutan melalui Whatapps, selanjutnya dia akan mengabarkan bahwa ada pesan kode whatsapp pribadi yang dia kirim ke WA korban. Selanjutnya korban mengirimkan kode whatsapp tersebut yang tak lain adalah akses masuk ke Whatspps korban.


“Jika sudah terjadi segera buat pengumuman melalui media sosial facebook, instagram dan telepon semua kontak yang ada di HP kita satu persatu agar tidak jatuh korban baru,” ujarnya.


Langkah lebih lanjut agar segera membuat laporan ke polisian setempat dan belajarlah dari pengalaman. “Jangan mudah tergiur dengan janji-jani manis di media sosial. Ingat pesan bang napi. Kejahatan terjadi bukan kerena ada niat tapi kerena ada kesempatan. Waspada-waspadalah,” ujarnya. (revi)