Asyik! Ada Bazar UMKM Lima Hari di Murdjani

Asyik! Ada Bazar UMKM Lima Hari di Murdjani

July 04, 2019

Pemkot Banjarbaru mengadakan bazar UMKM selama lima hari di Lapangan Dr Murdjani Banjarbaru. 

Banjarbaruklik – Pemerintah Kota Banjarbaru mengadakan Bazar UMKM mulai Rabu hingga Minggu (3-7/7) nanti di Lapangan Dr Murdjani Banjarbaru. Bazar UMKM secara resmi dibuka Rabu (3/7) kemarin oleh Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan didampingi Wakil Ketua I TP PKK Kota Banjarbaru Hj Eny Apriyati Darmawan Jaya.

Pantauan banjarbaruklik.com di lapangan, banyak pelaku usaha yang berpartisipasi dalam acara ini,. Berbagai macam produk banyak disajikan di sana. Mulai dari produk Kain Sasirangan, aksesoris-aksesoris yang dipadukan dengan sasirangan, kuliner khas Kalimantan Selatan, pakaian yang dipadukan Kain Sasairngan, produk olahan tas purun dan lainnya.

Salah satu pelaku UMKM, Hans mengaku baru merintis usahanya enjual minuman sari buah yang diberi nama “ Dlongan”. Produk ini dari buah kelengkeng. Diterangkannya, produk “Dlongan” sari buah kelengkeng ini salah satunya yang ada di Indonesia. “Kalau pun ada di pasaran, itu cuma kalengan saja,” tandasnya.



Menurutnya, usaha yang digelutinya ini sudah berjalan 2 tahun. Mulai dari penelitian dan pelabelan halal dari instansi terkait. Dijelaskannya pria yang berdomisili di Landasan Ulin ini, ia memasarkan produk sementara sebatas di café dan di warung-warung serta sosial media.

“Kami berharap Pemerintah Kota Banjarbaru lebih sering-sering mengadakan event-event seperti ini karena kami dari UMKM sangat terbantu sekali. Kami tentunya mengucapkan terimakasih karena sudah mau membantu UMKM yang masih kecil, membantu dalam hal fasilitas, serta membukakan pintu market para pelaku usaha UMKM agar berkembang,” ucap Hans.

Perlu diketahui, Bazar UMKM dan Ethno Festival merupakan salah satu agenda tahunan yang masuk dalam calender event 2019 Kota Banjarbaru dan juga sebagai bentuk dukungan sekaligus memeriahkan puncak peringatan Hari Keluarga Nasional ke XXVI.

Di Bazar ini, tidak hanya menampilkan stand-stand kuliner saja, namun ada workshop bisnis, pemeran lukisan dan banyak sekali hiburan berupa pagelaran tari tradisional, musik etnik kolaborasi dan pagerlaran tari tradisional.

Saat pembukaan Bazar UMKM, Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya mengatakan, sekarang Kota Banjarbaru menjadi Kota 3F (Food, Fashion, Fun). Dan ternyata dari data badan ekonomi kuliner, fashion, dan kerajinan ini adalah tiga sektor unggulan dari Badan Ekonomi Kreatif yang diharapkan menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia. “Kami berharap ekonomi kreatif menjadi tulang punggung perekonomian Kota Banjarbaru,” ujarnya.



Pemerintah Kota Banjarbaru ungkap Jaya, selalu berupaya maksimal berpihak pada ekonomi kerakyatan, khususnya melindungi Usaha Mikro Kecil dan Menengah. Selain itu, kegiatan bazar ini tentunya sangat bermanfaat dalam memfasilitasi potensi yang dimiliki UMKM dan perkembangannya ke depan.
“Karena dengan bazar ini, UMKM yang ada di Kota Banjarbaru akan semakin dikenal dan saling mengenal, sehingga terbuka wawasan dan kerjasama,” ucapnya.

Di Kota banjarbaru tidak ada industri atau pusat perdagangan dalam skala besar, sehingga untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi di Kota Banjarbaru diperlukan pusat–pusat pertumbuhan ekonomi yang mendorong dan menggerakkan ekonomi kerakyatan.

“Para pelaku ekonomi yang perlu didorong itu adalah pengusaha industri rumah tangga, industri kecil dan menengah, pedagang kecil dan pedagang kaki lima,” pungkasnya. (rev)