Sampah Menumpuk, Warga Bantaran Sungai Kemuning Banjarbaru Merasa Disalahkan

Sampah Menumpuk, Warga Bantaran Sungai Kemuning Banjarbaru Merasa Disalahkan

July 03, 2019

Sungai Kemuning Banjarbaru

Banjarbaruklik
- Beberapa waktu lalu. Tepatnya pasca lebaran. Sungai Kemuning jadi sorotan. Sebab, sampah tampak bersebaran di mana-mana. Membuat estetika wilayah yang disulap jadi destinasi wisata ini kurang enak dipandang.

Fenomena tersebut memang telah jadi atensi Pemko melalui SKPD terkait. Diklaim, tumpukan sampah telah dibersihkan pasca itu.

Sampah masih ada terlihat di beberapa titik. Meskipun tak separah sehabis momen lebaran lalu.

Kerap, fenomena sampah di atas aliran sungai ini dikaitkan dengan kebiasaan warga. Khususnya yang berdiam di bantaran sungai. Dalam hal ini warga di beberapa RT yang rumahnya di sekitaran bantaran Sungai Kemuning.

Tumpukan sampah yang terlihat di sungai Kemuning

Terkait hal ini, rupanya warga di bantaran Sungai Kemuning merasa di kambing hitamkan. Lantaran menurut klaim mereka. Sampah yang berserakan bukan berasal dari mereka yang berdiam di bantaran sungai.

Fauzan misalnya. Warga yang rumahnya berada di bibir sungai ini mengaku sudah "tobat" sejak lama soal sampah ke sungai. "Sekarang saya dan warga di sini sudah lama tidak begitu (buang sampah ke sungai). Malahan kita yang biasanya membersihkan gotong royong."

Bagi Fauzan, warga di bantaran Sungai Kemuning khususnya di wilayah Kelurahan Kemuning kerap jadi sasaran justifikasi. Padahal tegasnya, mereka pun geram kerap disalahkan atas fenomena sampah.

"Kita juga sudah lapor ke Kelurahan kalau itu bukan dari kita. Sampah itu biasanya di lempar warga dari atas Jembatan pas malam hari," belanya.

Lurah Kemuning, Fajar. Di kantornya, ia mengamini keluhan sekaligus klarifikasi warganya.

Ia bahkan berani menjamin jika warga yang berdiam di bantaran Sungai Kemuning bukan penyumbang sampah tersebut. "Iya, kerap warga kita yang selalu disalahkan. Padahal kenyataannya tidak begitu. Mereka juga mengeluhkan ke saya, merasa tidak terima disalahkan," jawabnya.

Fajar pun mengaku geram lantaran permasalahan sampah di Sungai Kemuning selalu musiman. Karena katanya, secara sosialisasi hingga papan himbauan telah disebar.

"Tetap saja, ada warga yang nakal membuang dari atas jembatan saat lewat. Warga kita juga beberapa memergoki ada pengendara yang melempar sampah ke sungai ketika malam hari," ceritanya.

Bahkan saking geramnya. Fajar bersama forum RT dan RW serta warga di kelurahan Kemuning pernah sampai harus siaga. Tepatnya di titik Jembatan yang kerap jadi sasaran pengendara untuk melempar sampahnya.

"Kita tegur langsung. Bahkan ada yang kabur saat kita tegur. Kalau menindak atau apa, kita bukan wewenangnya. Yang jelas ini bukti kalau bukan warga kita yang membuang ke sungai," paparnya.

Diakuinya sampah di Sungai Kemuning memang merusak pemandangan. Apalagi ketika air dangkal. Selain mencederai estetika, aroma yang dihasilkan kata Fajar juga kerap menyengat.

Memang terangnya di wilayah kelurahannya sering menumpuk. Ini lantaran sampah dari hulu sungai terbawa arus dan mandeg di areanya.

Menara Pandang Berdiri Sungai Kemuning Banjarbaru

Fajar mengaku sudah menjelaskannya ketika ada rapat di lingkup pejabat pemerintahan. Ia pun berharap agar ada tindakan untuk menindak pengendara yang membuang sampah dari atas jembatan.

"Mungkin bisa lintas SKPD, semisal ada penegakan dari Satpol PP. Karena membuang sampah ke sungai juga ada aturannya. Kita dari Kelurahan serta warga siap turun tangan. Karena kalau dibiarkan, maka akan begini terus dan kesannya sampah itu dari warga sini," pungkasnya.(*)

Sumber : Prokal.co