Diduga Ditipu Ratusan Juta, Pengusaha Katering Lapor ke Polres Banjarbaru

Diduga Ditipu Ratusan Juta, Pengusaha Katering Lapor ke Polres Banjarbaru

August 06, 2019


MELAPOR: Ketua DPD APJI Kalsel Soerja didampingi Ketua DPC APJI Banjarbaru, Hj Aina melapor ke Sat Reskrim Polres Banjarbaru. (Foto: Zepi Al Ayubi)
Banjarbaruklik - Beberapa pemilik Katering di Kota Banjarbaru, yang masuk dalam Asiosiasi Penyelenggara Jasa Boga Indonesia (APJI)  Kalsel menyambangi ruangan Satuan Reserse Kriminal Mapolres Banjarbaru, Selasa (6/8) siang.

Mereka mengadukan, perihal kejadian dugaan penipuan yang dialami. Nominalnya tidak sedikit, satu katering bahkan merugi dari jutaan sampai puluhan juta rupiah.

"Total ada 8 Katering di Banjarbaru dan Banjarmasin Anggota APJI Kalsel, yang menjadi korban dugaan penipuan. Untuk di Banjarbaru ada tiga Katering termasuk milik saya," ungkap Ketua DPD APJI Kalsel, Soerja kepada Banjarbaruklik.com Selasa (6/8) sore.

Dia menjelaskan, total kerugian dari dugaan penipuan dan penggelapan yang diterima oleh delapan Katering ini, mencapai Rp 359 juta.

"Tujuan pelaporan ke Polres Banjarbaru ini, untuk menghentikan kejadian yang dilakukan Terlapor ini. Masalahnya kejadian yang dilakukan Terlapor ini selalu berulang. Kami berharap dengan pelaporan ini, tidak ada lagi korban," tegasnya.

Dia menerangkan, Terlapor dugaan penipuan ini adalah Suami Istri yang berdomisili di Banjarmasin. Dimana melakukan aksinya dengan modus yang hampir serupa.

"Modus Terlapor memesan makanan hampir sama, yaitu memesan makanan dengan jumlah banyak dan waktu yang lama. Alasannya untuk para pekerja tenaga kontrak di Bandara. Lalu untuk makan kru salah satu Maskapai di bandara, sampai dengan acara gathering peluncuran suatu produk di salah satu hotel," terangnya didampingi Ketua APJI Banjarbaru Hj Aina.

Selain itu, kesamaan lainnya adalah si terlapor ini selalu memesan makanan, dengan jumlah minuman kemasan jenis susu, dua kali lipat dari jumlah makanan. Pengiriman makanan ada yang 15 hari sampai dengan 30 hari.

"Angka sekali pengiriman makanan setiap catering bervariasi. Mulai dari dua sampai lima juta rupiah. Kami tidak melihat ada itikad baik dan ada unsur dugaan penipuan. Oleh sebab kami kami melapor ke Polres Banjarbaru," tegas Pemilik Kaila Katering ini.

Dijelaskannya, pelaporan ini merupakan langkah awal dari APJI Kalsel. Guna menghentikan aksi dugaan penipuan yang dilakukan terlapor.  "Paling tidak dengan pelaporan ini, jangan sampai ada catering lain yang menjadi korban lainnya," jelasnya.

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Banjarbaru, AKP Aryansyah kepada wartawan menjelaskan, pihaknya menerimakan laporan dugaan penipuan dan penggelapan dari Terlapor APJI Kalsel ini.

"Untuk kasus ini kami perlu pendalaman dan mengkuntruksikan unsur pidananya. Serta harus ada kelengkapan keterangan saksi dan alat bukti lainnya. Yang pasti saat ini kami laporannya kami terimakan," tegasnya. (zai)