Heboh, Penjual Es Keliling Ditemukan Tertelungkup Tak Bernyawa di WC Umum Murjani

Heboh, Penjual Es Keliling Ditemukan Tertelungkup Tak Bernyawa di WC Umum Murjani

August 07, 2019

DIEVAKUASI : Jasad Jalul (50) dievakuasi ke RSUD Idaman Banjarbaru, usai ditemukan tak bernyawa di dalam WC Umum Murjani, Selasa (6/8) Tengah malam.

Banjarbaruklik - Warga dan pengunjung  disekitar lapangan Murjani Banjarbaru, Selasa (6/8) tengah malam heboh. Pasalnya penjual es keliling Jalul (50), ditemukan tak bernyawa di dalam kamar mandi WC Umum Lapangan Murjani Banjarbaru sekitar pukul 23.30 Wita.

Saat ditemukan kondisinya setengah telanjang, tertelungkup, kepalanya masuk kedalam bak WC Umum.

Menurut penuturan penjaga WC Umum Murjani, Arbain pihaknya menaruh curiga dengan korban Jalul (50) yang sudah masuk kamar mandi sejak pukul 23.00 Wita.

"Dia masuk sejak pukul 23.00 Wita, sempat terdengar suara orang sedang mandi. Lalu saya curiga, sudah hampir setengah jam, yang bersangkutan tidak keluar dari WC" ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com.

Dia menjelaskan, karena tidak ada suara lagi dalam kamar mandi tersebut lah. Dirinya memberanikan diri mengintip dari celah belakang luar WC.

"Saat saya intip ternyata kondisinya sudah tertelungkup dan kondisi kepala masuk kedalam bak mandi. Saya panggil kawan-kawan pedagang sekitar, lalu kami dobrak pintu WC," terangya.

Nahasnya, Jalul (50) sang penjual es krim keliling ini ditemukan sudah meninggal dunia. Usai itu Arbain langsung melaporkan kejadian tersebut ke pihak Polsek Banjarbaru kota.

Sepeda korban Jalul (50), yang biasa digunakan untuk berjualan es krim. Saat kejadian masih terparkir di depan WC Umum lapangan Murjani.

Usai mendapat laporan ini, pihak Kepolisian dari Polsek  Banjarbaru Kota dan Tim Inafis Polres Banjarbaru langsung turun kelapangan untuk melakukan identifikasi.

Kapolsek Banjarbaru Kota, AKP Purbo Raharjo membenarkan terkait kejadian penemuan jasad Jalul (50) didalam WC Umum Murjani ini.

"Dugaan sementara, korban meninggal karena penyakitnya kambuh saat didalam WC itu. Diduga dia mempunyai penyakit Epilepsi (Ayan), semua masih didalami oleh Tim Inafis," tegasnya.

Sementara itu, salah seorang petugas Inafis Polres Banjarbaru menerangkan, kuat dugaan Jalul (50) meninggal murni karena penyakitnya kambuh. Tidak ada tanda kekerasan didalam tubuh korban.

"Ada luka didahi korban, kemungkinan karena terbentur keran air kamar mandi saat kejadian.  Lalu tertelungkup dan kepalanya masuk kedalam bak mandi," ujarnya.

Berdasarkan informasi, Jalul (50) merupakan warga Komplek Amaco Jalan Biduri Utara Kota Banjarbaru. Dia kesehariannya merupakan penjual es krim keliling di Kota Banjarbaru.

Sampai berita ini diturunkan, jasad Jalul (50) sudah dibawa ke RSUD Idaman Banjarbaru oleh rekanan Banjarbaru Rescue.(zai)