Warga Guntung Manggis Dibuat Jengkel Dengan Tumpukan Material di Pinggir Jalan

Warga Guntung Manggis Dibuat Jengkel Dengan Tumpukan Material di Pinggir Jalan

August 07, 2019

Ilustrasi

Banjarbaruklik - Warga RT 23, Jalan Guntung Manggis, Kelurahan Guntung Manggis beberapa pekan terakhir dibuat jengkel dengan adanya tumpukan material, berupa batu gunung dan pasir yang menutup setengah badan jalan kompleks.

Tertutupnya separuh badan jalan membuat masyarakat kesulitan untuk melintas. Apalagi, ketika malam hari. Pengguna jalan harus ekstra hati-hati, sebab kawasan itu minim pencahayaan. Sehingga, warga rentan tertabrak tumpukan material yang ada di sepanjang badan jalan.

Salah seorang warga sekitar, Fathuljannah mengatakan, tumpukan material beberapa hari yang lalu sudah hampir mencelakai pengguna jalan. "Ada ibu-ibu hampir terjatuh, akibat mau menabrak tumpukan batu itu," katanya.

Diungkapkannya, tumpukan batu gunung dan pasir dibiarkan oleh kontraktor pelaksana pembangunan drainase sejak dua pekan yang lalu. Padahal, aktivitas proyek sudah tidak ada lagi. "Harusnya 'kan kalau proyek selesai, material sisa diangkut atau dipinggirkan. Kalau seperti ini, kasihan warga yang sering melintas," ungkapnya.

Dia berharap, instansi terkait dapat meminta kontraktor pelaksana untuk segera mengangkut atau meminggirkan tumpukan material jika memang proyek sudah selesai. "Kalau tidak cepat dipinggirkan, takutnya ada korban," ucapnya.

Secara terpisah, Kabid Cipta Karya pada Dinas PUPR Banjarbaru Abdussamad menyampaikan jika pembangunan drainase di ruas jalan RT 23, Kelurahan Guntung Manggis merupakan proyek mereka. Terkait keluhan warga mengenai tumpukan material yang menutup jalan, dia mengaku akan segera melakukan pengecekan.

"Tadi (kemarin) langsung saya minta staf saya melihat, katanya sudah dipinggirkan. Tapi, besok (hari ini) saya cek sendiri," ungkapnya.

Dia mengaku, pihaknya juga sudah mempertanyakan masalah itu ke CV Rafi Konstruksi selaku kontraktor pembangunan drainase. "Mereka beralasan material masih terpakai, sehingga tidak segera dipinggirkan. Ada pekerjaan crossing dan sumur resapan yang belum selesai," paparnya.

Meski begitu, pria yang akrab disapa Samad ini mengungkapkan bahwa mereka akan tetap menegur pihak kontraktor. Lantaran, membiarkan material berlama-lama menutup sebagian jalan.

"Di dalam kontrak, CV Rafi Konstruksi menggarap drainase di sejumlah ruas jalan yang ada di Kelurahan Guntung Manggis dan Guntung Payung. Di mana, waktu pelaksanaannya selama lima bulan sejak akhir Mei 2019," pungkasnya. (*)

Sumber : prokal.co