Inovasi Disdukcapil Banjarbaru, Lahir di Bidan Praktik Pun Langsung Dapat Akta Kelahiran Anak

Inovasi Disdukcapil Banjarbaru, Lahir di Bidan Praktik Pun Langsung Dapat Akta Kelahiran Anak

September 10, 2019

INOVASI : Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani mengucapkan selamat kepada Praktik Bidan Mandiri dan Disdukcapil usai penandatanganan kerja sama pada Apel Gabungan Karyawan Karyawati Lingkup Pemerintah Kota Banjarbaru, Senin (9/9)


Banjarbaruklik - Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kota Banjarbaru bekerjasama dengan Praktik Mandiri Bidan (PMB) menggagas inovasi pelayanan public yang mempermudah masyarakat dalam mendapatkan Akta Kelahiran Anak bagi ibu hamil yang melahirkan di bidan.

Wali Kota Banjarbaru H. Nadjmi Adhani mengatakan, “Ini adalah salah satu upaya untuk mengefektifkan fungsi pelaporan kelahiran bagi warga Negara Indonesia di Kota Banjarbaru berupa pembuatan Akta Kelahiran Anak, sekaligus untuk meningkatkan dan mewujudkan tertib admistrasi kependudukan, percepatan pelayanan dengan melibatkan Praktik Mandiri Bidan, dalam rangka terus memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat, karena kita adalah Abdi Negara dan Abdi Masyarakat”.

Pernyataan ini disampaikannnya dalam amanat pada Apel Gabungan Karyawan Karyawati Lingkup Pemerintah Kota Banjarbaru sekalgus penandatanganan Perjanjian Kerjasama antara Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kota Banjarbaru dengan 8 (delapan) Praktik Mandiri Bidan di Kota Banjarbaru.

Dengan diluncurkannya inovasi ini, masyarakat tidak perlu direpotkan lagi dengan pengurusan Akta Kelahiran Anak.

Setelah menyerahkan berkas persyaratan yang diperlukan kepada Bidan, setiap Ibu yang melahirkan di Praktik Mandiri Bidan akan langsung mendapatkan Akta Kelahiran serta Kartu Keluarga yang baru.

Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Banjarbaru Dra. Hj. Sri Fatma Karmailita, MM menambahkan, “inovasi Bintang Empat ini akan menjadi daya tarik atau keunggulan dari Praktik Mandiri Bidan di Kota Banjarbaru karena menyediakan fasilitasi penerbitan Kartu Keluarga dan Akta Kelahiran bayi yang dilahirkan disana hingga usia kelahiran 60 hari.

Tentunya dengan catatan, sudah dipersiapkan nama bagi anak yang dilahirkan tersebut. Kedepannya kita harapkan semua Praktik Mandiri Bidan yang ada di Kota Banjarbaru dapat turut berpartisipasi melaksanakan inovasi ini”.

Ketua Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Kota Banjarbaru Hj. Masjudah S.ST turut menyampaikan harapan, “Semoga kerjasama ini berjalan lancar dan digunakan sebenar dan sebaik-baiknya untuk kepentingan masyarakat”. (*)