Kabut Asap Di Banjarbaru Makin Tebal, Sepekan Terakhir Kenaikan Titik Api Sampai 50 Titik

Kabut Asap Di Banjarbaru Makin Tebal, Sepekan Terakhir Kenaikan Titik Api Sampai 50 Titik

September 06, 2019

KEBAKARAN LAHAN - Titik kebakaran lahan dan hutan terus bertambah. Efeknya kabut asap di Kota Banjarbaru semakin menebal.

Banjarbaruklik - Kota Banjarbaru mulai diselimuti kabut asap dalam beberapa pekan terakhir ini. Parahnya dalam beberapa hari terakhir, intensitas kabut asap makin menebal.

Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi (BPBD) Kalsel, titik api dan luasan kebakaran lahan di Kota Banjarbaru terus bertambah.

Dari data sejak tanggal 1 Januari sampai dengan 29 Agustus 2019 lalu, tercatat ada 137 kejadian kebakaran lahan dan hutan di Kota Banjarbaru. Dengan jumlah lahan yang terbakar sebesar 204,87 Hektare.

Jumlah ini meningkat dalam sepekan terakhir. Sesuai data sampai 5 September 2019 ini, total lahan yang terbakar menjadi 187. Dengan total luas lahan yang terbakar mencapai 329,79 Hektare. Artinya ada kenaikan 50 kejadian dalam sepekan, dengan luasan 125 hektare.


Kepala Pelaksana BPBD Kalsel, Wahyuddin mengatakan, semakin maraknya kejadian kebakaran hutan dan lahan di Kalsel termasuk di Kota Banjarbaru ini. Sebetulnya BPBD Kalsel  telah mengatur strategi untuk menanggulangi titik api. Termasuk
mengamankan kawasan Bandara Syamsudin Noor dari kabut asap.

"Kami telah menyiagakan, para personel darat dan udara. Termasuk bekerjasama dengan TNI dan Polri guna penanggulangan bencana Karhutla ini. Termasuk  menyiagakan 5 helikopter Water bombing dan 1 helikopter pemantau," ungkapnya.

Selain itu, ditambahkannya semua satgas darat yang sebelumnya di tempatkan di Kabupaten Batola, Tanah Laut dan Kabupaten Banjar saat ini juga sudah ditarik. Untuk ikut mengamankan di Kawasan bandara Syamsudin Noor. Karena Bandara merupakan sarana vital di Kalsel.

"Pengamanan Bandara harus diperketat lantaran ada sejumlah titik api yang belum bisa dipadamkan. Titik api masih ada di daerah rawa gambut di sekitaran Jalan Kasturi, Golf Ujung dan Gubernur Syarkawi. Untuk itu, satgas darat kami kumpulkan untuk memadamkannya dengan cara disuntik sampai ke dalam. Sebab, menggunakan heli hanya memadamkan api di permukaan," jelasnya.


Diterangkannya, di samping berupaya melakukan pemadaman. Satgas dan Sub Satgas bantuan dari BNPB juga semakin aktif melakukan patroli.

“Dengan patroli ke titik rawan api, saya kira masyarakat akan takut membakar lahan, dan ini sudah dicontohkan Paman Birin (Gubernur Kalsel Sahbirin Noor) yang juga sering patroli,” paparnya.

Sementara itu Kalak BPBD Banjarbaru, Suryanoor didampingi Dandim 1006, Letkol Arm Siswo Budiarto ditempat terpisah menambahkan, saat ini memang ada kenaikan titik api di dua kecamatan. Mulai dari Kecamatan Landasan Ulin dan Kecamatan Liang Anggang.

"Saat ini BPBD Banjarbaru bersama dengan Kodim 1006 Martapura menurunkan 150 personel guna menanggulangi dan pencagahan kebakaran lahan di Kota Banjarbaru. Termasuk didalamnya masyarakat peduli api, yang disiagakan di Kota Banjarbaru. Khususnya di sekitar Bandara," ungkapnya kepada Banjarbaruklik, Jumat (5/9/2019) siang.



Selain itu pihaknya juga akan melakukan patroli kendaraan bermotor. Ke titik-titik yang berpotensi akan  kebakaran lahan. Serta untuk melakukan pencegahan dan menutup kesempatan para oknum yang akan melakukan aksi pembakaran.(zai)