Pengidap ISPA di Banjarbaru Meningkat Disebabkan Oleh Karhutla Yang Kian Marak

Pengidap ISPA di Banjarbaru Meningkat Disebabkan Oleh Karhutla Yang Kian Marak

September 05, 2019

ISPA : Kebakaran hutan dan lahan ( karhutla ) disebut jadi penyebab meningkatnya pengidap ISPA di Banjarbaru

Banjarbaruklik - Saat malam hari di wilayah Kota Banjarbaru mulai terasa udaranya kurang sehat. Bau asap kebakaran cukup terasa saat berkendara di malam hari.

Beberapa waktu lalu, kabut asap sempat menyelimuti Bandara Syamsudin Noor di Banjarbaru, meski kabutnya tipis. Asap tipis itu, diduga akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Tidak hanya itu, adanya kabut asap juga memicu terjadinya gangguan pernapasan, khususnya saat keluar malam.

Bahkan, kasus infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) di wilayah Kota Banjarbaru terus meningkat. Tercatat dari data Dinas Kesehatan Banjarbaru, pada lima bulan terakhir pada 2019 ini bahkan datanya cukup meningkat dibanding tahun sebelumnya.

"Memang sempat ada kabut tipis di wilayah Landasan Ulin dan Liang Anggang dalam beberapa hari terakhir ini. Bau asap cukup terasa saat malam hari," kata Fadil, warga Landasan Ulin, Rabu, (4/9).

Meski begitu, kondisi kabut tipis tidak menggangu aktivitasnya. Hanya saja bau asap saat malam terkadang terciup dan membuat pernapasan cukup terganggu.

Kabid P2P (Pencegahan & Pengendalian Penyakit) Dinkes Banjarbaru, Hairul Fahmi mengatakan untuk kasus ISPA dibedakan dua kategori yakni dari usia bawah lima tahun (Balita? serta di atas usia lima tahun.

Disebutkan Fahmi, pada 2019 ini sejak Januari hingga Juli terdata kasus ISPA di Banjarbaru totalnya mencapai 26.664.

Dari total ISPA ini, di bawah lima tahun totalnya mencapai 8314. Sedangkan untuk usia di atas lima tahun mencapai 18.350 kasus.

"Ada cenderung peningkatan dari tahun 2018, sebab di tahun 2018 itu totalnya 23.177 kasus. Untuk data kasus balita ada di 7886 dan di atas lima tahun 15291 kasus," ujarnya lagi.

Lokasi yang banyak kasus ISPA menimpa dikawasan Cempaka dibanding dengan kawasan lainnya.

"Tahun ini musim kemarau cukup panjang dibanding dengan tahun lalu. Selain itu adanya kejadian Kebakaran hutan & lahan (karhutla) juga berpengaruh," lanjutnya.

Berbeda pada tahun lalu, yang cenderung banyak curah hujan dan kasus DBD yang meningkat.

Untuk antisipasi ISPA, pihaknya juga sudah intens melakukan sosialisasi terkait bahaya ISPA. Termasuk melakukan penyuluhan lewat puskesmas-puskesmas.

Meski jumlah kasus ISPA meningkat dan angkanya mencapai ribuan, Fahmi menungkapkan sejauh ini tidak ada kasus pasien ISPA yang sampai meningal dunia.

Selanjutnya, warga juga tetap dihimbau menggunakan masker apabila ada kabut asap, meski hanya kabut tipis. Tetap dijaga kondisi kesehatan dan istirahat yang cukup.(*)

sumber : tribunnews