Bijak Gunakan Air, Bantu Pelanggan Jauh dari Jangkauan

Bijak Gunakan Air, Bantu Pelanggan Jauh dari Jangkauan

October 03, 2019

GUNAKAN AIR DENGAN BIJAK: Kemarau panjang membuat kebutuhan air bersih meningkat. Jika pelanggan bijak menggunakan air PDAM, maka pelanggan yang berada pada kawasan yang jauh dari pompa, masih bisa menikmati air bersih.

Banjarbaruklik - Kebutuhan air bersih meningkat saat kemarau panjang seperti sekarang. Alhasil, terjadi peningkatkan produksi air PDAM di beberapa titik.

Adanya peningkatan produksi ini diprediksi karena pola konsumsi pelanggan. Jika sebelumnya masih bisa menggunakan sumur, di saat kemarau sekarang menggunakan air PDAM. Hal ini pun tidak ditampik Plt Direktur Umum (Dirum) PDAM Intan Banjar Asmaraning Mutiana. "Terjadi peningkatan produksi di SPAM Banjarbakula di Pinus II," ujarnya, Kamis (3/10).

Dampaknya berpengaruh pada distribusi air bersih ke pelanggan. Tekanan yang tadinya besar, berkurang lantaran tingginya konsumsi pelanggan.

Pelanggan yang paling terdampak tentunya pelanggan yang jauh dari jangkauan atau pada elevasi tinggi. Sementara yang dekat dengan pompa, masih bisa menikmati air bersih.

"Karena itu kami mengimbau, agar pelanggan terutama yang saat ini masih bisa menikmati air bersih agar bijak menggunakan air bersih," ujar Anna.

Jika pelanggan bijak menggunakan air PDAM, maka pelanggan yang berada pada kawasan yang jauh dari pompa, masih bisa menikmati air bersih.

"Walaupun dirasa mampu membayar, tetap harus bijak menggunakan air. Sehingga pelanggan lainnya bisa menggunakan air bersih," ucapnya.

Diakui Anna, di saat kemarau seperti sekarang kebutuhan air bersih meningkat di semua cabang layanan. Baik itu di cabang utama Banjarbaru Martapura, Landasan Ulin, Gambut Mataraman, Simpang Empat, Sambung Makmur dan lainnya semuanya terjadi peningkatan konsumsi.

Namun produksinya berbeda-beda. Ada yang meningkat seperti IPA II Pinus Mentaos dan IPA Syarkawi Gambut, ada juga yang turun seperti di Mataraman dan lainnya.

Karena itu PDAM Intan Banjar saat ini tengah meningkatkan kualitas layanan dengan mengintegrasikan sejumlah jaringan. "Jika semua jaringan sudah terintegrasi, akan terkoneksi satu sama lainnya. Ini masih proses, menyesuaikan anggaran," ungkapnya yang juga selaku Kepala Bagian Keuangan PDAM Intan Banjar.

Karena itu di awal bulan ini, Anna kembali mengimbau pelanggan untuk melakukan pembayaran tagihan rekening air leding. Seperti biasanya ada 15 pelanggan yang beruntung mendapatkan program digratiskannya pembayaran air leding di bulan Oktober ini.

"Program ini terus berlanjut. Bagi pelanggan yang melakukan pembayaran paling lambat tanggal 10 setiap bulannya berkesempatan mendapatkan reward dari PDAM Intan Banjar," ujarnya. (*)