Hujan Mulai Turun, Status Darurat Karhutla Diturunkan Jadi Siaga

Hujan Mulai Turun, Status Darurat Karhutla Diturunkan Jadi Siaga

October 06, 2019

MENDUNG - Kota Banjarbaru yang akhir-akhir ini hujan menjadi salah satu alasan mengapa status darurat karhutla diturunkan menjadi siaga 


Banjarbaruklik - Status darurat Karhutla akhirnya dihentikan Pemprov Kalsel mulai Senin (7/10). Status diturunkan atau dikembalikan menjadi siaga Karhutla hingga akhir Oktober mendatang.

“Statusnya dikembalikan ke siaga. Sesuai jadwal status siaga akan berakhir hingga 31 Oktober,” ungkap Kepala BPBD Kalsel, Wahyuddin kemarin.

Seperti diketahui, lantaran tingginya Karhutla yang berdampak kabut asap, pemprov menaikkan status siaga menjadi darurat selama 14 hari pada 23 September lalu.

Dinaikkan status darurat lantaran, kualitas udara dinilai sudah tak sehat untuk warga. Khusus wilayah Kota Banjarbaru pada tanggal 18 dan 19 September lalu, kualitas udaranya sudah sangat buruk.

Hasil pengujian indeks standar pencemaran udara (ISPU) di kawasan Bandara Syamsuddin Noor di tanggal tersebut menunjukkan hasil parameter partikel udara di angka 262, atau sangat tidak sehat. Normalnya partikel udara adalah di angka 0-100.

Selain itu, tiga daerah yakni Kota Banjarbaru, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU) dan Balangan sudah menetapkan status darurat Karhutla lebih dini. Atas dasar itulah pemprov kala itu menaikkan status dari siaga ke darurat Karhutla.

Salah satu alasan diturunkannya status darurat Karhutla terang pria yang akrab disapa Ujud itu, adalah turunnya hujan hampir disemua daerah dalam beberapa hari terakhir.. “Titik api juga sudah jauh berkurang seiring hujan mulai mengguyur,” sebutnya.

Dipaparkannya, sejak hari pertama dinaikkannya status siaga menjadi darurat pada 23 September lalu, kejadian Karhutla hingga 4 Oktober tadi mencapai 223 kali. “Kejadian ini jauh menurun sebelum status dinaikkan. Titik api juga jauh berkurang,” tukasnya.

Meski status diturunkan, namun Damkar swasta tetap dilibatkan. Akan tetapi jumlahnya dikurangi menjadi hanya 20 unit. Bagiamana dengan pelayanan kesehatan? “Soal ini tetap disiagakan sampai status siaga Karhutla dihentikan,” tandasnya.(*)

Sumber : Prokal.co