Kasus Dugaan Korupsi Dana Hibah KONI Berlanjut, Kasi Tipidsus Angkat Bicara

Kasus Dugaan Korupsi Dana Hibah KONI Berlanjut, Kasi Tipidsus Angkat Bicara

October 09, 2019

BERIKAN KETERANGAN - Kasi Tindak Pidana Khusus (Tipidsus) Kejari Banjarbaru, Mahardika PW Rosady memberikan keterangan, Rabu (9/10) sore. Terkait kelanjutan kasus dana hibah KONI Banjarbaru, yang sudah masuk proses penyidikan.

Banjarbaruklik - Masih ingat tentang kasus dugaan korupsi, yang terjadi di tubuh Komite Nasional Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Banjarbaru, pertengahan tahun 2019 lalu?

Dimana kasus ini mulai mencuat karena proses penyidikan yang dilakukan Kejaksaan Negeri (Kejari) Banjarbaru.
Terkait dugaan korupsi dana Hibah, dari Pemko Banjarbaru kepada KONI Banjarbaru tahun anggaran 2018, senilai Rp 6,7 Miliar.

Usai hampir tiga bulan ini tanpa titik terang, Kejari Banjarbaru akhirnya angkat bicara terkait kelanjutan proses kasus ini.

"Intinya kasus ini tidak jalan ditempat dan tidak diam. Tapi kami tegaskan bahwa kasus dugaan korupsi di tubuh KONI Banjarbaru, masih berproses," ungkap Kasi Tipidus Mahardika PW Rosady kepada Banjarbaruklik.com Rabu (9/10) sore.

Dia menjelaskan, hampir beberapa bulan ini pihaknya fokus dalam pemeriksan para saksi. Totalnya sudah puluhan saksi di panggil ke Kejari Banjarbaru. Termasuk Kepala BPKAD, Kepala Dinas, jajaran KONI Banjarbaru dan saksi lainnya.

"Hingga saat ini penyidik kami masih melakukan pengambilan keterangan para saksi. Karena penangananya harus hati-hati, oleh sebab itu hingga saat ini masih melakukan pemeriksaan itu," jelasnya.

"Kami tegaskan kasus ini terus terus berproses dan kami lanjutkan. Untuk penetapan tersangka kami belum bisa memastikan. Karena kami memang dalam penanganan kasus ini harus berhati-hati. Semoga saja akhir tahun sudah lengkap dan bisa mengarah ke tahap selanjutnya," tegasnya.(zai)