Gelar Razia, Satpol PP Banjarbaru Temukan Ratusan Botol Alkohol

Gelar Razia, Satpol PP Banjarbaru Temukan Ratusan Botol Alkohol

November 02, 2019



Banjarbaruklik - Satuan Polisi Pamong Praja Kota Banjarbaru menyita ratusan botol alkohol 95 persen dari dua warung yang berjualan di kawasan Jalan A Yani Km 33,700, Loktabat.

Ada sebanyak 240 botol yang disita dari dua warung oleh tim Satpol PP Kota Banjarbaru saat melakukan kegiatan rutin cipta kondisi, pada Jumat, (1/11/2019) malam.

Satpol PP Banjarbaru bidang Tibum Tranmas Seksi Operasi dan Pengendalian melaksanakan kegiatan rutin cipta kondisi pada Jum'at (01/11/19) dari pukul 21.30 WITA sampai pukul 01.00 dini hari.

Kegiatan tersebut meliputi beberapa sasaran, yaitu Hotel, Guest House, Kos-kosan, Karaoke, Cafe, RTH, dan beberapa titik yang dianggap rawan di wilayah Kota Banjarbaru.

Pada saat di lapangan, petugas mendapati beberapa remaja yang tengah mengkonsumsi minuman beralkohol dan setelah melalui pemeriksaan kepada para remaja itu dan dilakukan dikembangkan lebih dalam lagi diketahui asal alkohol.

Alhasil, beberapa dus alkohol 95% dengan total keseluruhan berjumlah 240 botol serta 14 kotak minuman berenergi merk kuku bima berhasil diamankan terhadap dua pemilik warung.

Kepala Satpol PP Kota Banjarbaru Marhain Rahman melalui PPNS Yanto Hidayat mengatakan sebelumnya terjadi kejar-kejaran antara petugas dengan para remaja yang minum minuman beralkohol.

"Selanjutnya dikembangkan ke penjual di dua tempat berbeda yakni di salah satu kios Jalan A Yani Km 33,700 dan di satu rumah yang terindikasi sebagai bandar penjualan alkohol yang disalahgunakan penjualannya," katanya, Sabtu, (2/11).

Petugas kemudian menggiring si pembeli maupun si penjual alkohol ke mako Satpol PP untuk diberikan surat pernyataan. Selanjutnya, proses temuan tersebut akan dilanjutkan kembali pada hari Senin (4/11/19).

Setelah menyita ratusan alkohol, untuk tindak lanjutnya, Senin besok penjual kembali diminta menghadap ke kantor satpol.

"Kita akan melaksanakan gelar perkara dulu terkait dengan kepemilikan alkohol di kordinasikan dengan seksi lidik sidik," lanjutnya.

Terkait dengan pantauan di sejumlah penginapan baik hotel, guest house, kos-kosan, karaoke, cafe, RTH, dan beberapa titik yang dianggap rawan di wilayah Kota Banjarbaru, disebutkannya tidak ada ditemukan tanda-tanda kegiatan prostitusi.

"Kita akan terus melakukan kegiatan rutin cipta kondisi untuk memantau dan mengawasi lokasi lokasi yang rawan," tambahnya. (*)

sumber : tribunnews