Pilkada Banjarbaru Makin Seru, Edy Saifuddin - Astina Zuraida Deklarasikan Diri Sebagai Penantang

Pilkada Banjarbaru Makin Seru, Edy Saifuddin - Astina Zuraida Deklarasikan Diri Sebagai Penantang

November 04, 2019

DEKLARASIKAN DIRI - Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota Banjarbaru, Edy Saifuddin - Astina Zuraida. Mendeklarasikan diri, untuk maju pada Pilkada Kota Banjarbaru tahun 2020 nanti.




Banjarbaruklik - Pertarungan di Pilkada Kota Banjarbaru 2020 nanti, bakal bertambah seru persaingannya. Pasalnya selain pasangan Petahana Nadjmi Adhani - Darmawan Jaya Setiawan. Serta pasangan Penantang Aditya Mufti Ariffin - AR Iwansyah yang sudah mendeklarasikan diri.

Kali ini muncul lagi Pasangan Bakal Calon Walikota dan Wakil Walikota dari Penantang lainnya yang mendeklarasikan diri. Mereka adalah pasangan Edy Saifuddin - Astina Zuraida.

Dengan mengusung tagline Banjarbaru Bersinergi. Pasangan ini mendeklarasikan diri, di Sekretariat Pemenangan Jalan Karamunting Kompleks Rina Karya Guntung Paikat Kota Banjarbaru, Senin (4/11) sore.

"Hari ini kami mendeklarasikan diri, untuk maju sebagai pasangan Bakal Calon Walikota dan Wakil Walikota Banjarbaru. Kami sudah melamar ke beberapa partai sebelum mendeklarasikan diri ini," ungkap Edy Saifuddin kepada Banjarbaruklik usai deklarasi.

Dia menambahkan, kenapa pihaknya terkesan terlambat dalam melakukan deklarasi ini? Hal ini dikarenakan pihaknya masih melakukan berbagai persiapan terlebih dahulu.

"Usai melakukan berbagai persiapan, beberapa pekan kemarin. Saya akhirnya menyatakan siap maju dan berjuang, bersama dengan Astina Zuraida mencalonkan diri dalam Pilkada Kota Banjarbaru," terangnya.

Dia menjelaskan, terkait jalan pencalonan melalui jalur Partai Politik. Pihaknya masih menaruh harap, pasalnya sampai saat ini beberapa partai masih berproses. Serta belum mengeluarkan SK, terkait kepada pasangan mana dukungan tersebut akan diberikan.

"Kami masih antusias mendapat dukungan Parpol, karena SK Parpol ini keputusannya di pusat (DPP), bukan didaerah," terangnya.

Dirinya juga enggan menanggapi terkait polemik arahan dukungan Partai di Banjarbaru, yang dinilai persentasenya tipis kepada pasangannya. Menurutnya, biarkan saja opini orang kesana kemari, yang pasti semua keputusan partai itu berada dari Pusat.

"Kami yakin akan ditunjuk oleh Parpol, minimal Parpol yang kami dapat yang mencukupi kursinya untuk persyaratan pencalonan. Untuk hal ini nanti Tim kami yang berusaha di Nasional," tegasnya.

Dibeberkannya, jikapun nanti pencalonannya melalui jalan Parpol tertutup dan Parpol sudah mengeluarkan SK bukan kepada pasangannya. Edy mengaku akan berusaha menempuh jalur Independen, dengan mengumpulkan kurang lebih 15 ribu KTP dan surat pernyataan.

"Kami sebenarnya sudah mulai mengumpulkan KTP dan surat pernyataan dukungan sejak tiga bulan yang lalu. Yang namanya orang maju sebagai calon, tidak perlu menggembar-gemborkan soal dana. Kami menyatakan siap maju berarti dananya sudah ada," ujarnya.

"Apapun kemungkinannya kami dan Tim Pemenangan berusaha lolos, menjadi Bakal Calon Walikota dan Wakil Walikota Banjarbaru," yakin Edy.

Edy juga mengakui, keputusan dirinya maju menjadi Bakal Calon Walikota, memang menjadi perbincangan berbagai macam pihak.

"Pencalonan saya dituduh memecah suara, suara siapa? Memang saya pemecah suara, tapi suara semua pasangan. Baik Pasangan Petahana maupun Pasangan Penantang lainnya. Agar suara itu masuk ke pasangan kami," urai Aktivis Parlemen Jalanan ini.

Sementara itu Calon Wakil Walikota Astina Zuraida mengaku, dirinya berlatar belakang bidang sosial kemasyarakatan. Pencalonan dirinya juga akan banyak menyentuh soal masalah sosial ekonomi, di masyarakat menengah kebawah. Termasuk menyoroti masalah harga tabung gas dimasyarakat.

Dirinya juga meyakini, dengan hadirnya dirinya sebagai Calon Wakil Walikota ini juga mewakili kaum perempuan dan kaum ibu di Kota Banjarbaru.(zai)