Usai Jumatan Aditya - Iwansyah Kembalikan Berkas Ke PAN, Emi : Soal Dukungan, Koalisi Pilgub Sangat Menentukan

Usai Jumatan Aditya - Iwansyah Kembalikan Berkas Ke PAN, Emi : Soal Dukungan, Koalisi Pilgub Sangat Menentukan

November 29, 2019

KEMBALIKAN BERKAS - Pasangan Penantang Aditya Mufti Ariffin - AR Iwansyah, mengembalikan berkas pendaftaran ke kantor DPD PAN Banjarbaru, Jumat (29/11) siang.

Banjarbaruklik - Usai selesai bada salat Jumat, Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota dari Kubu Penantang Aditya Mufti Ariffin - AR Iwansyah. Mengembalikan berkas pendaftaran ke kantor DPD PAN Banjarbaru, Jumat (29/11) siang.

PAN Banjarbaru merupakan Partai ke tujuh yang dipinang oleh pasangan Aditya - Iwansyah. Usai sebelumnya mendaftarkan diri ke PDI Perjuangan, Partai Golkar, PKB, PKS, Gerindra dan Nasdem.

Saat mengembalikan berkas, Pasangan Aditya - Iwansyah disambut langsung oleh Ketua DPD PAN Banjarbaru, Emi Lasari. Didampingi Ketua Penjaringan Pendaftaran Calon Walikota dan Wakil Walikota DPD PAN, Antung Nurdin.

Menariknya, Ketua DPD PAN Banjarbaru Emi Lasari mengakui, Koalisi Partai pada Pilgub Kalsel, akan sangat menentukan. Guna menyelaraskan dan mensinkronkan dengan Pilkada di Kabupaten Kota, termasuk di Kota Banjarbaru.

"Alhamdulillah hari ini kami diterima langsung oleh Ketua DPD PAN Banjarbaru dan Ketua Tim Penjaringan, serta para jajaran partainya. Responnya sangat bagus, ramah dan kekeluargaan," ungkapnya Aditya Mufti Ariffin kepada Banjarbaruklik.com

Pihaknya juga berharap, DPD PAN Kota Banjarbaru bisa bergabung bersama. Menuju Banjarbaru yang lebih maju, Agamis dan lebih sejahtera lagi.

"Modal kami untuk meminang PAN Banjarbaru adalah memiliki SK Rekomendasi dari DPP PPP. Dimana dengan modal mengantongi empat kursi dukungan ini. Sehingga kami tinggal menunggu beberapa partai, untuk memenuhi syarat kursi. Dalam perhelatan Pilkada 2020 nanti," ungkapnya.

Dia menjelaskan, jika PAN Banjarbaru bergabung di Kubu Aditya - Iwansyah, pasti menjadi salah satu partai pengusung. Selain itu ada kedekatan lainnya, pasalnya PAN merupakan salah satu partai berideologi dan berafiliasi dengan agama. Sama dengan PPP, PKB dan PKS. Sehingga dengan kesamaan ideologi ini, kedepan lebih nyaman dan lancar dalam bersinergi.



Hal senada juga disampaikan, Calon Wakil Walikota Banjarbaru, AR Iwansyah.
Diakuinya dirinya selama ini memiliki kedekatan dengan Ketua DPD PAN Banjarbaru, EMI Lasari. Selain itu juga, PAN pada periode 2014-2019 bergabung dengan Fraksi Golkar di DPRD Banjarbaru.

"Selama ini sudah ada chemistry antara Golkar dan PAN Banjarbaru selama periode 2014-2019 kemarin. Kami berharap PAN Banjarbaru bisa bergabung dengan Kubu Pasangan Aditya - Iwansyah," harapnya.

Sementara itu, Ketua DPD PAN Banjarbaru Emi Larasi menyambut baik pengembalian berkas dari Pasangan Aditya - Iwansyah ini.

"Kedepan DPP tetap yang akan memutuskan. Setelah berkas para bakal Bakal Calon ini kami verifikasi dan rapat Plenolan bersama Pengurus DPW PAN Kalsel. Intinya keputusan tetap ada DPP partai. Kami bereskan dulu mekanismenya, kami tidak mau kelihatan mendahului memberikan dukungan di awal. Tapi akhirnya tidak selaras dengan Keputusan DPP, maka kami yang tidak nyaman nantinya," tuturnya.

Dia menerangkan, Keputusan DPD PAN Banjarbaru nantinya juga akan dipengaruhi, terkait koalisi  Partai pada Pilkada Gubernur Kalsel 2020 nanti.

"Ketua DPW PAN Kalsel, H Muhidin akan maju pada Pilgub Kalsel nanti. Sehingga salah satu pertimbangan nanti, poros koalisi di Pilgub. Partai- Partai mana yg turut mengusung H Muhidin, akan kami sinkronkan dengan Pilkada Kabupaten Kota, termasuk pada Pilkada di Banjarbaru. Karena hal ini akan berpengaruh pada kampanye nanti, sehingga penting dan peluangnya besar. Guna menyelaraskan koalisi Pilgub dan Pilwali ini," Ucapnya.

Selain itu faktor Surat Rekomendasi dari Partai lain, juga menjadi salah satu pertimbangan pihaknya. Pasalnya dalam memenuhi persyaratan maju, melalui jalur partai Politik. Harus memiliki enam kursi dukungan dari Partai politik yang ada di Kota Banjarbaru.

"Kami juga kan mempertimbangkan terkait Surat Rekomendasi dukungan partai lain. Sehingga unsur persyaratan untuk mendukung calon bisa terpenuhi.
Karena ini juga sangat penting, jika kami memberikan rekomendasi, sedangkan tidak memenuhi kursinya sebagai persyaratan. Maka akan menjadi sia-sia," jelasnya.



Emi juga menekankan, sampai saat ini semuanya masih berproses dan pihaknya belum menentukan sikap. Pasalnya dari semua konteks, mulai dari penyambutan kepada para pasangan Bakal Calon. Pihaknya membuka peluang yang sama dan perlakukan yang sama.

"Secara pribadi saya punya kedekatan dengan semua calon. Termasuk Pasangan Petahana dan pasangan Penantang. Sebagai sahabat dan kawan selama ini," tutupnya.(zai)