Demo Sorang Diri, Pengidap HIV Demo ke DPRD Banjarbaru

Demo Sorang Diri, Pengidap HIV Demo ke DPRD Banjarbaru

December 03, 2019

DEMO - Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) KDS Intan Zamrud Kalimantan Selatan Gatot Noor, Selasa (3/12) pagi berdemo di Kantor Pemko Banjarbaru dan DPRD Banjarbaru. Bertemu dengan Anggota DPRD M Taufik Rahman.


Banjarbaruklik - Hari HIV AIDS sedunia baru saja diperingati pada 1 Desember 2019 lalu. Menariknya di Kota Banjarbaru, salah satu pengidap Orang Dengan HIV AIDS, yang juga Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) KDS Intan Zamrud Kalimantan Selatan Gatot Noor, Selasa (3/12) pagi menyambangi Kantor Pemko Banjarbaru dan DPRD Banjarbaru.

Dirinya seorang diri berdemo, mengeluarkan aspirasi dan pendapatnya kepada Wakil Rakyat di Kota Banjarbaru. Dengan membawa beberapa spanduk terkait kepedulian dan penolakan terhadap diskriminasi terhadap pengidap ODHA.

"Hari ini saya menyampaikan aspirasi, menggelar aksi dalam rangka peringatan Hari AIDS sedunia. Walaupun seorang diri, saya mewakili kawan-kawan lain pengidap ODHA. Saya juga terkena ODHA, aksi ini untuk mengingatkan Pemerintah dan masyarakat luas terangnya," ungkapnya.

Dia menambahkan, selian itu dalam menghadapi tahun 2020 nanti, dimana Pemerintah Pusat telah mendeklarasikan, agar HIV AIDS bisa dihentikan. 

"Aksi ini sebagai bentuk kepedulian saya, karena saya juga pengidap ODHA. Serta sering melakukan pendampingan dan selama ini kami semua merasa ada stigma dan diskriminasi dari masyarakat. 
Untuk menghentikan diskriminasi tersebut, harus datang dari diri kita sendiri," terangnya.

Inti dalam tuntutan tersebut, Gatot menjelaskan, jangan ada lagi larangan untuk aksi-aksi pihaknya untuk merangkul para pengidap HIV Aids di Banjarbaru.



"Kami hanya menanggulangi, mendampingi teman-teman ODHA. Jangan lagi ada kata larangan, jangan ada lagi kata lembaga kami ini sebagai lembaga ilegal," terangnya

Menanggapi perihal tersebut, Wakil Ketua Komisi III DPRD dari Fraksi Golkar M Taufik Rahman yang turun langsung bertemu saat demo, mengaku mengapresiasi aksi ini.

"Tentunya akan saya teruskan aspirasi ini ke komisi terkait,dalam hal ini Komisi I dan dinas kesehatan. Berkaitan dengan Program nasional Indonesia, Tahun 2020 bebas HIV AIDS dan Indonesia tahun 2030, tidak ada kematian. Jangan sampai ada stigma dan diskriminasi dimasyarakat kepada mereka," terangnya.

Dirinya juga mengimbau kepada instansi terkait, dalam hal ini Dinas Kesehatan dan RSD Idaman Banjarbaru. Agar memperlakukan para pengidap ODHA, tanpa memandang perbedaan. 

"Intinya jangan ada diskriminasi kepada para ODHA. Serta jika bisa program Nasional, jangan sampai dirubah aturan tentang obat-obatan yang mereka terima dengan gratis. Karna obatnya lumayan mahal, ini juga akan saya samlaikan kepada kawan-kawan di DPRD Banjarbaru," tegasnya.(zai)