PDAM Intan Banjar Borong Penghargaan Top Digital Award 2019

PDAM Intan Banjar Borong Penghargaan Top Digital Award 2019

December 02, 2019

FOTO BERSAMA: Bupati Banjar KH Khalilurrahman, Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani, Sekda Banjar M Hilman, Kepala DKISP Kabupaten Banjar Farid Soufian dan Dirut PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar mendapatkan penghargaan Top Digital Award 2019.

Banjarbaruklik – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Intan Banjar kembali mengharumkan nama Banua di kancah nasional. Kali ini, perusahaan yang dikomandoi Direktur Utama (Dirut) Syaiful Anwar SAP MAP itu meraih penghargaan di bidang Informasi Teknologi (IT) tingkat nasional yakni TOP Digital Award 2019. Tak tanggung-tanggung, lima penghargaan diborong.

TOP Digital Awards 2019 diselenggarakan bekerjasama dengan sejumlah asosiasi di bidang teknologi-informatika dan konsultan TI independen. Tema yang diangkat tahun ini adalah Digital Tranformation for National Economic Competitiveness. Artinya, dengan terus menerapkan transformasi digital dan optimalisasi teknologi informatika, maka akan dapat meningkatkan daya saing (competitiveness) ekonomi nasional.

Ada pun lima penghargaan yang diraih tersebut yakni Top Digital Implementation 2019 on PDAM Sector #Level Star 3, Top Leader on Digital Implementation 2019 diberikan kepada Bupati Banjar KH Khalilurrahman, Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani dan Dirut PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar dan penghargaan terakhir yakni Top Digital 2019 on IoT Monitoring at PDAM.

Penghargaan ini diberikan saat acara puncak kegiatan TOP Digital Awards 2019 yang berlangsung di Golden Ballroom, The Sultan Hotel Jakarta, Rabu (27/11) tadi malam. Ajang penghargaan ini dihadiri sekitar 700 audience. Beberapa pimpinan Kementerian & Lembaga, Gubernur, Walikota, Bupati, CEO serta IT Manager juga turut hadir dalam acara ini untuk menerima penghargaan.

M. Lutfi Handayani, MM., MBA, Ketua Penyelenggara TOP Digital Awards 2019 sekaligus Pemimpin Redaksi Majalah It Works dan portal berita itworks.id menjelaskan, bahwa kegiatan ini bukan sekadar ajang penghargaan semata, namun ada aspek pembelajarannya bagi peserta.

“Saat mengikuti tahapan wawancara penjurian, dimana peserta melakukan presentasi dan tanya jawab di hadapan Dewan Juri TOP Digital Awards 2019, ada sesi Nilai Tambah. Dalam sesi ini, Dewan Juri memberikan masukan dan saran atau rekomendasi kepada para peserta, tentang pengembangan solusi TI dan transformasi digital yang perlu mereka lakukan ke depan,” ujarnya.

PDAM Intan Banjar sendiri melayangkan inovasi terbaru pada ajang ini yakni implementasi Sistem IoT Monitoring. Dijelaskan Syaiful, sistem ini mampu menekan Angka Kehilangan Air atau Non Revenue Water (NRW)/Air Tak Berekening (ATR) dan menangani permasalahan teknis yang terjadi pada jaringan pipa.

“Permasalahan yang terjadi di lapangan biasanya karena proses monitoring yang masih dilakukan secara manual, terutama saat pengukuran dan pencatatan. Ditambah lagi keterbatasan jumlah personel yang melakukan tugas monitoring. Penerapan Sistem IoT Monitoring, mampu mengatasi masalah tadi,” pungkasnya.

Sistem ini dijelaskan Syaiful memiliki 3 manfaat yakni pertama, efisiensi SDM karena mengurangi jumlah personil di lapangan. Kedua, termonitor secara real time 24 jam, ketiga, mempermudah evaluasi jaringan perpipaan di PDAM.

Syaiful berharap dengan penerapan sistem ini, bisa mengurangi tingkat kehilangan air sehingga masyarakat bisa terus menikmati layanan air bersih dari PDAM Intan Banjar. Saat ini, PDAM Intan Banjar memiliki total cakupan layanan sebesar 64,34 persen dari total penduduk dengan jumlah pelanggan sebanyak 87.239 jiwa.

“Kita harus melek IT, karena bisa membuat pekerjaan lebih efektif dan efesien. Harapannya, kuatitas dan kualitas pelayanan semakin baik lagi,” ujarnya.

Terpisah, Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani mengungkapkan bahwa diterimanya penghargaan ini akan menambah motivasi pemerintah Kota Banjarbaru dan PDAM Intan Banjar untuk terus mengembangkan dan memanfaatkan penggunaan Teknologi Informasi untuk memudahkan pelayanan publik.

Secara Nasional, Kota Banjarbaru telah dimasukkan dalam 100 kota menuju smart city. Saat ini pun Pemerintah Kota Banjarbaru menggunakan dan terus mengembangkan aplikasi berbasis IT dalam pelayanan publik. “Saat ini, masa transisi penggunaan teknologi informasi dalam pelayanan publik,” ucapnya.

Nadjmi menambahkan, walaupun sebagian orang belum terbiasa dengan teknologi IT. Namun kita harus menyiapkan diri agar tidak ketinggalan dalam kemajuan dunia. Apalagi banyak manfaat yang bisa diperoleh dengan pemanfaatan IT dalam pelayanan publik.(*)