Siring Sungai Kemuning di Dekat Menara Pandang Jebol, Jalannya Ambruk Karena Arus Sungai Deras

Siring Sungai Kemuning di Dekat Menara Pandang Jebol, Jalannya Ambruk Karena Arus Sungai Deras

January 09, 2020

JEBOL - Kondisi siring di bantaran sungai Kemuning RT 03 RW 01 Loktabat Selatan, persis didepan menara pandang siringnya jebol dan jalannya ambruk, Kamis (9/1) malam.


Banjarbaruklik
- Hujan deras dengan intensitas tinggi kembali melanda Kota Banjarbaru, Kamis (9/1) sore tadi. Hujan melanda sekitar dua jam ini mengakibatkan beberapa wilayah kembali digenangi air.

Mulai dari daerah Kecamatan Cempaka, Jalan A Yani KM 35, sampai dengan wilayah Jalan Karet Balitra Banjarbaru Utara dengan ketinggian bervariasi. Bahkan Sungai Kemuning juga mengalami kenaikan debit air yang cukup tinggi.

Parahnya, akibat debit air yang tinggi dan arus yang deras. Siring Sungai Kemuning di dekat menara pandang Jalan A Yani KM 33,5 Loktabat Selatan Kota Banjarbaru jebol.

Parahnya saat Banjarbaruklik kelapangan, kondisi pagarnya putus, dinding siring jebol, badan jalan tergerus, akibatnya jalannya ambruk.

Ketua RT 03 RW 01 Loktabat Selatan, Ripi mengatakan, kejadian ini berawal sekitar pukul 16.00 Wita. Air kembali menggerus dinding siring Sungai, di wilayah Rukun Tetangga yang di Ketuainya ini.



"Kejadiannya mulai jam 16.00 mulai kembali tergerus lagi, lalu runtuhnya sekitar pukul 18.00 Wita," ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com, Kamis (9/1) malam.

Ripi menjelaskan, dinding siring ini memang sudah berlubang sebelumnya. Karena arus sungai yang deras dengan debit air yang tinggi, pada Minggu (5/1) lalu. Persis di saat hujan deras dan banjir melanda Kota Banjarbaru.

"Saya dapat informasi hari ini tadinya memang dijadwalkan untuk memasang galam, dari Dinas PU Banjarbaru. Tapi entah karena alasan apa tidak jadi pemasangannya. Sampai akhirnya sore hari terjadi kejadian ini," bebernya.

Karena posisinya berada didekat menara pandang yang baru diresmikan pada tahun 2019 lalu dan dekat WC umum. Bisanya banyak orang yang datang, tapi saat kejadian kondisinya sedang sepi.

"Kejadian ini memang saat arusnya sedang deras dan air tinggi pada sore itu. Tapi menurut kami ini merupakan musibah, semua tidak ada yang menginginkannya," ucapnya kepada Banjarbaruklik.

Dia menjelaskan, ketinggian siring ini sekitar 3 sampai 4 meter dari dasar sungai. Siring dan jalan pedeatrian di wilayahnya ini baru saja dibangun sekitar satu tahun terakhir.

"Kami berharap, setelah kejadian ini cepat diperbaiki. Agar supaya masyarakat tidak was-was dan bencana banjir tidak masuk kepemukiman warga yang ada didepannya," tutupnya.(zai)