Taufik Rachman : Permasalahan Banjir Banjarbaru Harus Dicari Solusi dari Hulu Sampai ke Hilir

Taufik Rachman : Permasalahan Banjir Banjarbaru Harus Dicari Solusi dari Hulu Sampai ke Hilir

January 13, 2020

BICARA BANJIR - Anggota DPRD Kota Banjarbaru, Taufik Rachman bicara banjir yang sering terjadi di Kota Banjarbaru. 



Banjarbaruklik - Permasalahan Banjir yang melanda Kota Banjarbaru pada awal tahun ini juga menjadi perhatian anggota DPRD Kota Banjarbaru. Salah satunya dari Fraksi Partai Golkar, Taufik Rachman.

Anggota Dewan yang berasal dari daerah pemilihan Kecamatan Cempaka ini angkat bicara. Menurutnya Banjir yang melanda beberapa wilayah di Kota Banjarbaru ini, menjadi permasalahan yang seharusnya cukup diperhitungkan.

Pasalnya selain terjadi hampir setiap tahun pada musim penghujan, banjir di Kota Banjarbaru juga setiap tahun malah bertambah parah. Bahkan tahun ini merendam ratusan rumah khususnya di wilayah Kecamatan Cempaka.

"Terkait permasalahan Banjir di Banjarbaru, harus dicari solusi dari hulu sampai ke hilir," ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com, Senin (13/1) siang tadi.

Dia menjelaskan, Pemko Banjarbaru seharusnya berani mengambil langkah cepat. Menyelesaikan persoalan banjir yang terjadi, seperti tanggal 1 dan 5 Januari 2020 kemarin.

Menurutnya, banjir di Cempaka adalah bentuk keterlambatan pemerintah daerah. Dalam menangani dan mengantisipasi ancaman banjir, dampak hujan dengan intensitas tinggi.
Penanganan jangka pendek juga harus dilakukan secara merata, agar banjir tak kembali mengancam Kota Banjarbaru.

"Saya sangat prihatin. Tentu wilayah Cempaka harusnya diperhatikan. Tapi jika bicara masalah banjir, mengapa Cempaka masih saja banjir sampai saat ini? Jangan dibedakan penanganannya di Cempaka ini. Harus dipetakan masalahnya, hulu sampai ke hilir. Jika dibiarkan seperti ini saja, saya khawatir jika cuaca kian ekstrem, banjir kembali terulang," bebernya.

Dirinya juga mengingatkan Pemko Banjarbaru, serta Dinas PUPR agar serius mengawasi dan merawat embung yang telah dibangun dengan anggaram Rp 3,3 Milyar itu. Termasuk persoalan penataan ruang.

"Sebelum saya menjadi anggota DPRD, juga sudah dibahas persoalan ini. Tapi sampai sekarang tak ada progress kedepan, itu yang membuat saya kecewa. Ditambah raib nya alat pembuka tutup pintu air. Ini jelas sebuah keteledoran pengawasan, dan membuktikan tidak ada pengawasan yang baik," bebernya.

Dijelaskan ya, jika ingin Embung Cempaka berfungsi baik, teknis pengontrolan kedangkalan embung atau normalisasi, setidaknya dilakukan setiap setahun sekali.

Selain itu terkait pemetaan permasalahan Banjir di Kota Banjarbaru ini, menurutnya juga harus melibatkan tenaga ahli. Guna memecah masalah yang sering terjadi setiap tahun di Kota Banjarbaru ini.(zai)