Usai Siring Sungai Kemuning Jebol, Ini Kata Dinas PUPR Banjarbaru

Usai Siring Sungai Kemuning Jebol, Ini Kata Dinas PUPR Banjarbaru

January 10, 2020

DIPERBAIKI - Siring Sungai Kemuning yang jebol dan badan jalan yang ambruk, mulai diperbaiki Dinas PUPR Banjarbaru, Jumat (10/1) siang. 

Banjarbaruklik - Sehari usai kejadian jebolnya siring Sungai Kemuning, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Banjarbaru akhirnya angkat bicara, Jumat (10/1) siang.

Melalui Kepala Bidang Sumber Daya Air, Subianto saat ditemui Banjarbaruklik mengatakan, jebolnya siring dan ambruknya jalan di Sungai Kemuning Jalan A Yani KM 33,5 ini karena disebabkan oleh hujan deras yang terjadi.

"Hujan yang terjadi sejak pukul 16.00 Wita ini menyebabkan debit air sungai Kemuning meninggi. Ditambah lagi dengan aliran air dari drainase di Jalan A Yani Km 33,5 memenuhi lantai RTH Kemuning. Sehingga siring yang mulai tergerus sejak Minggu (5/1) lalu, mengalami keruntuhan. Sampai akhirnya menyebabkan ke badan jalan di pinggir sungai ambuk," terangnya kepada Banjarbaruklik.com

Dia mengakui, kondisi jebolnya siring dan ambruknya jalan ini kondisinya lumayan parah. 
"Setelah melihat kondisi dilapangan, Jumat (10/1) ini kami mulai melakukan perbaikan. Membuka gorong-gorong yang melintasi di badan jalan. Selain itu juka melakukan perbaikan siring yang mengalami kerusakan," ungkapnya.

Rinciannya untuk perbaikan siring menurut Subri, pihaknya menyediakan 30 beronjong (anyaman kawat baja yang dilapisi dengan seng atau galvanis) untuk penanganan sementara. Dimana akan dipinggir Sungai yang dekat dengan siring yang rusak.

"Kedepan kami akan membuat perbaikan siringnya. Untuk kerusakan pagar dan PJU, kami akan berkoordinasi lintas SKPD. Dimana nanti Dinas Perkim yang akan memperbaikinya. Untuk penanganan sementara ini, kami melakukan perbaikan siring dan mengamankan badan jalan dulu," bebernya.



Saat ditanya mengapa penanganannya lambat? Padahal siring Sungai Kemuning sudah mulai tergerus sejak Minggu (5/1) lalu?

"Memang sempat terjadi keruntuhan sebelumnya, tapi kami sudah memerintahkan untuk segera diperbaiki. Tapi pihak pelaksana belum melaksanakan, menunggu muka air di sungai ke Kemuning surut. Sampai akhirnya kejadian ini terjadi," jelasnya.

Diterangkannya, target pemasangan 30 beronjong untuk perbaikan siring dan badan jalan RTH Sungai Kemuning ini, satu pekan rampung. Tapi hal ini bisa terealisasi jika tidak ada hujan turun.

"Jika dalam waktu pengerjaan hujan kembali turun dan debit air sungai Kemuning meninggi, makan bisa lebih lama lagi," ujarnya.

Sedangkan untuk kondisi menara pandang, diakuinya masih aman dari dampak longsoran.

"Karena jarak siring yang ambruk dengan Menara Pandang berjarak 20 meter. Kami yakin tidak aman dan tidak akan longsor," tutupnya. (zai)