Kebakaran di Rumah Pendeta Gereja Pantekosta Banjarbaru, Diduga akibat Konsleting Listrik

Kebakaran di Rumah Pendeta Gereja Pantekosta Banjarbaru, Diduga akibat Konsleting Listrik

February 06, 2020

BERAKSI - Relawan Barisan Pemadam Kebakaran (BPK) dari Kota Banjarbaru dan Martapura beraksi memadamkan api, di rumah Pendeta di Gereja Pantekosta Banjarbaru, Kamis (6/2) sore

.
Banjarbaruklik - Kebakaran terjadi di areal Gereja Pantekosta Banjarbaru di Jalan Rambai Tengah Guntung Paikat Banjarbaru. Kebakaran ini mengakibatkan satu rumah terbakar, tepatnya di Perumahan Pendeta Gereja Pantekosta DI Indonesia (GPDI), Kamis (6/2) sore.

Ujar Sotarno warga setempat, diperkirakan api mulai menjalar pada pukul 16.00 Wita.

Korban kebakaran adalah seorang Pendeta bernama Daniel Pitoy dan Istrinya Sintya beserta tiga anaknya. Sintya mengatakan, menurutnya api berasal dari korsleting listrik.

"Tadi saya di kamar bersama tiga anak kami. Tidak menyadari ternyata dapur saya sudah terbakar. Setelah saya mengetahui, saya langsung membawa anak-anak saya keluar," ujar Sintya kepada Banjarbaruklik.

Dia menjelaskan, saat api berkobar dirinya sempat panik, bahkan suaminya Daniel, sedang tidak berada di rumah.

Berdasarkan pantauan di lapangan, pada saat kejadian, tidak ada korban jiwa dan hasil kerja keras seluruh Pemadam Kebakaran yang datang berjibaku memadamkan api.

Diperkirakan kebakaran ini berasal dari gudang dan merembet ke dapur rumah Pendeta tersebut. Alhasil dalam 30 menit kobaran api, berhasil dipadamkan.



Sementara itu, Pendeta Daniel Pitoy (41)  saat diwawancarai Banjarbaruklik, saat kejadian kebakaran terjadi dirinya sedang tidak berada dirumah.

"Saat itu saya lagi membawa anak didik untuk latihan musik. Tiba-tiba diperjalanan teman saya memberi kabar bahwa rumah saya kebakaran. Sontak saya langsung kembali kerumah," cemasnya.

Sementara saat terjadinya kebakaran, anak dan istri saya ada dirumah. Dirinya bersyukur keluarganya tidak kenapa-kenapa.Saat ditanyai Banjarbaruklik mengenai awal terjadinya kebakaran itu, Daniel mengatakan kemungkinan itu konsleting listrik.

"Karena saya dan istri merasa tidak ada menyalakan kompor. Awal kebakarannya itu di gudang, kemungkinan itu disebabkan konsleting listrik. Untuk sementara kami mengungsi ditempat keluarga terdekat," tutupnya.

Usai dilakukan Pemadaman oleh kawan-kawan relawan BPK dari Kota Banjarbaru dan Martapura. Kejadian ini sudah ditangani oleh pihak berwajib.(BK-03/ari/zai)