Mabuk Miras Karena di PHK, Pemuda di Landasan Ulin Mengamuk dengan Parang dan Menyerang Aparat

Mabuk Miras Karena di PHK, Pemuda di Landasan Ulin Mengamuk dengan Parang dan Menyerang Aparat

February 05, 2020

DIAMANKAN - Aprianto (24) pemuda yang mengamuk dan menyerang petugas diamankan personel gabungan.


Banjarbaruklik - Diduga karena mabuk minuman keras dan baru saja dipecat dari pekerjaannya. Aprianto (24) warga Landasan Ulin Kota Banjarbaru, mengamuk dengan sebilah senjata tajam jenis parang ditangan.

Alhasil orang tua Aprianto (24) yang resah akan kelakuan anaknya, melaporkannya kepada pihak Kepolisian. Mendapat laporan tersebut polisi dari Polsek Banjarbaru Barat langsung turun ke lapangan.

Parahnya saat hendak diamankan, di Jalan Ahmad Yani Km 21, depan mako Kompi Senapan A 623, Landasan Ulin Barat, Kecamatan Liang Anggang. Aprianto (24) menyerang aparat.

Kapolsek Banjarbaru Barat AKP Andri Hutagalung mengatakan, penyebab pelaku mengamuk, karena dirinya baru saja dipecat dari tempat kerjanya. Akhirnya, merasa galau lalu menenggak minumar keras hingga mabuk.

“Kami dapat dari laporan ayah pelaku, mengenai kondisi anaknya yang mabuk dan membawa senjata tajam jenis parang. Pelaku merupakan warga Landasan Ulin dekat tempat kejadian,” ujar Kapolsek kepada Banjarbaruklik, Rabu (5/2) siang.

Dia menjelaskan, Aprianto (24) sempat mengamuk bahkan sempat mengejar anggota TNI dengan parang yang dibawanya. Setelah itu, menyerang mobil patroli polisi. Akibatnya, mobil patroli mengalami kerusakan pada cover lampu belakang sebelah kanan pecah, dan goresan pada body kanan mobil.

"Tak lama berselang anggota dilapangan meminta bantuan melalui aplikasi SIHARAT. Tak lama berselang dibantu personel Piket gabungan Polres Banjarbaru sebanyak dua mobil patroli. Berhasil meringkus pelaku saat hendak melarikan diri ke rumahnya," terangnya.

Atas perbuatan pelaku, dikenakan pasal 406 ayat (1) KUHP dan Pasal 212 KUHP dan Pasal 2 ayat (1) UU Darurat No.12 tahun 1951. Dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara sesuai UU Darurat, melawan aparat, dan perusakan.(zai)