Penjualan Cokelat dan Alat Kontrasepsi Meningkat Jelang Hari Valentine di Banjarbaru

Penjualan Cokelat dan Alat Kontrasepsi Meningkat Jelang Hari Valentine di Banjarbaru

February 12, 2020

ILUSTRASI - Penjualan Kondom di retail modern. 

Banjarbaruklik - Perayaan hari Kasih kasih atau biasa disebut Hari Valentine, tinggal menghitung hari saja. Dimana biasanya muda mudi yang sedang kasmaran pasti akan memberikan kado kepada pasangannya.

Dimana pada Hari Valentine ini, biasanya identik dengan coklat, namun selain cokelat ternyata penjualan alat kontrasepsi di Kota Banjarbaru juga mengalami peningkatan, menjelang hari Valentine.

Hal ini diketahui saat Banjarbaruklik meminta keterangan pegawai salah satu retail modern di Jalan A Yani KM 35,5, Napiah, Rabu (12/2) siang.

Menurutnya, sejak  H-2 menjelang hari valentine peningkatan penjualan cokelat belum begitu signifikan. Tapi akan meningkat pada H-1 dan Hari perayaan Valentine.

"Tahun kemarin peningkatan penjualan cokelat mengalami peningkatan mencapai 50 persen. Pada H-2 sebelum Valentine hanya mengalami peningkatan penjualan sekitar 15 sampai 20 Persen. Penjualan cokelat meningkat berkali-kali lipat tepat pada hari Valentine,"ujarnya kepada Banjarbaruklik.

Diterangkannya, H-2 menjelang Valentine ini, retail modern seperti tempatnya bekerja pasti memberikan promo besar-besaran. Untuk produk yang berhubungan dengan hari kasih sayang tersebut.

Menariknya, pada hari Valentine ini penjualan alat kontrasepsi atau biasa disebut Kondom juga mengalami peningkatan.

"Untuk saat ini penjualan belum mengalami peningkatan yang berarti. Peningkatan penjualan alat kontrasepsi baru akan terlihat pada H-1 Valentine atau di malam hari Valentine," bebernya.

Diterangkannya, beberapa merek alat kontrasepsi yang diminati pembeli biasanya adalah merk Durex, Sutra, Fiesta dan okamoto crown.

Hal ini menjadi menarik, karena Kota Banjarbaru yang terkenal sebagai kota pendidikan, terjadi fenomena seperti ini.(BK-03/zai)