Persyaratan Pinjaman KUR di BNI Mudah, Begini Penjelasan M Amin Darojat

Persyaratan Pinjaman KUR di BNI Mudah, Begini Penjelasan M Amin Darojat

February 13, 2020

MEMBERI KETERANGAN - Pimpinan Bidang Pemasaran Bisnis BNI Banjarbaru, M Amin Darojat memberi keterangam kepada Banjarbaruklik, terkait  persyaratan pinjaman KUR di BNI.


Banjarbaruklik - Selain beberapa bank seperti BRI dan Mandiri, ternyata Bank Nasional Indonesia (BNI), juga mendapatkan kepercayaan dari pemerintah sebagai salah satu penyalur Kredit Usaha Rakyat (KUR) .

Terbukti, bahwa BNI pada tahun 2019, medapat nominasi sebagai bank penyalur KUR terbaik nasional.

Pimpinan Bidang Pemasaran Bisnis BNI Banjarbaru, M Amin Darojat menjelaskan kepada Banjarbaruklik bahwa, KUR sendiri merupakan sebuah program pinjaman uang atau pembiayaan yang diberikan kepada para pelaku UMKM sebagai tambahan modal usaha.

Ada dua macam KUR yakni, KUR Mikro dan KUR Ritel. KUR Mikro yang dapat diajukan hingga nilai maksimal sampai Rp 50 juta.

"Sedangkan bagi pengusaha yang membutuhkan modal lebih besar maka bisa mengajukan KUR Ritel dengan pinjaman maksimal hingga Rp500 juta," ungkap M Amin Darojat saat ditemui diruang kerjanya pada Kamis (13/2) siang.

Diterangkannya, untuk jangka waktu kredit disesuaikan dengan jenis pinjaman yang diajukan oleh Pemohon.

"Apabila KUR akan digunakan sebagai kredit modal kerja maka, tenor maksimal sampai dengan 3 tahun atau 36 bulan.  Sedangkan untuk jenis kredit investasi, dapat memilih jangka waktu hingga 4 tahun," bebernya.

Dia menjelaskan, agar pengajuan pinjaman KUR dapat disetujui oleh bank, tentunya pemohon harus bisa memenuhi persyaratan dengan lengkap. Salah satu syaratnya ialah telah memiliki bidang usaha, yang sudah berjalan minimal 6 bulan lamanya.

"Syarat untuk KUR Mikro BNI menyertakan KTP, Kartu Keluarga, Surat ijin usaha minimal di Kelurahan. Nah kalau untuk pinjaman diatas Rp 50 juta yakni KUR Ritel BNI, harus mencantumkan NPWP, "bebernya.

Untuk bunga pinjamannya terhitung mulai 1 Januari 2020 hanya 6 persen saja untuk pertahunnya, turun dari tahun sebelumya yang  ada di angka 9 persen.

Saat ditanyai Banjarbaruklik, apakah KUR Micro dan KUR Ritel itu hanya khusus pelaku UMKM wilayah Banjarbaru saja? M Amin mengatakan BNI Banjarbaru sendiri membawahi Kabupaten Tanah Laut dan Kabupaten Banjar.

"Total outlet yang ada di Banjarbaru, Tanah Laut dan Kabupaten Banjar sebanyak 7 outlet, termasuk kantor cabang yang utamanya," jawabnya.

Diharapkan BNI KUR ini dapat menjadi pilihan yang tepat bagi pelaku UMKM yang ingin mengembangkan usahanya. Baik itu untuk wilayah Banjarbaru, Tanah Laut maupun Kabupaten Banjar, harapnya.

Saat ini untuk Kota Banjarbaru saja, total ada 500 lebih UMKM di Rumah Kreatif Banjarbaru, hasil dari binaan BNI.(ari/zai)