Banjarbaru Siap Tanggap Darurat Virus Corona

Banjarbaru Siap Tanggap Darurat Virus Corona

March 22, 2020


BERI KETERANGAN - Walikota Banjarbaru, Nadjmi Adhani memberi keterangan usai Video Conference bersama Gubernur Kalsel, di Diskominfo Banjarbaru, Minggu (22/3) siang.


Banjarbaruklik - Peningkatan status Kalimantan Selatan dari Siaga Darurat menjadi Tanggap Darurat Virus Corona (Covid-19), menjadi alarm untuk 13 Kabupaten Kota di Kalsel untuk bergerak lebih, dalam melakukan pencegahan dan penanganan kasus ini.

Pemerintah Kota Banjarbaru mengaku siap, untuk kenaikan status ini. Serta akan tanggap dalam melakukan pencegahan dan penanganan pendemi Virus Corona (Covid-19), di Kota Idaman ini.

Hal ini disampaikan Walikota Banjarbaru, Nadjmi Adhani usai teleconference bersama Forkopimda Kalimantan Selatan dengan Bupati dan Walikota se- Kalsel, tentang penanganan Virus Corona (covid -19), di Diskominfo Kota Banjarbaru, Minggu (22/3) siang tadi.


"Pak Gubernur tadi telah menyampaikan bahwa peningkatan status, dari Siaga menjadi Tanggap Darurat. Artinya harus ada upaya yang lebih dilakukan oleh masing-masing kabupaten kota. Kota Banjarbaru sudah siap untuk melaksanakan keadaan tanggap darurat" ujarnya kepada Banjarbaruklik.com

Nadjmi menjelaskan, pada kesempatan tersebut pihaknya juga mengusulkan kepada Pemerintah Provinsi, agar tim Gugus Tugas di Provinsi bisa rutin melakukan komunikasi. Sehingga bisa saling pantau, kasus di masing-masing kabupaten kota di Kalsel.

"Karena itu juga akan berdampak ke Banjarbaru, selanjutnya kedepan bisa dengan cepat dalam mengambil langkah," tambahnya.

Menurutnya, yang terpenting adalah pemerintah telah melakukan upaya sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat. Terkait pemahaman virus Corona (Covid-19) ini.

"Kita harus membiasakan untuk menjaga jarak, karena tidak tau siapa yang carrier.
Tadi kami juga meninjau bersama pak Dandim, pak Kapolres ke RSD Idaman Banjarbaru. Rumah Sakit sudah kami minta untuk menyiapkan satu ruangan yang khusus, untuk menampung pasien yang dicurigai terdampak Virus Corona  (Covid-19)  ini," bebernya

Diterangkannya, ruangan isolasi di RSD Idaman Banjarbaru ini, nantinya terpisah dengan ruangan pasien umum lainnya. Serta terletak di bagian belakang rumah sakit.

"Mudah-mudahan aman dan kita berharap. Karena Banjarbaru adalah tempat pintu masuk, untuk orang hendak ke berbagai aderah di Kalsel. Bayangkan saja ada sekitar 7 kali penerbangan dari Jakarta dan kemudian ada dari Surabaya, Semarang yang semua provinsi. Itu adalah provinsi yang suspect jadi itu yang harus kita monitor," tegasnya.(BK-03/zai)