Dolar Capai Rp 16.500, Dinas PUPR Banjarbaru Ungkap Pembangunan Tidak Terganggu -->

Dolar Capai Rp 16.500, Dinas PUPR Banjarbaru Ungkap Pembangunan Tidak Terganggu

March 24, 2020

TAK TERGANGGU - Proyek Pembangunan di Kota Banjarbaru, diakui tidak terganggu karena kenaikan nilai tukar Dolar Amerika terhadap Rupiah.


Banjarbaruklik - Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (AS) melemah. Bahkan nilai tukar rupiah sudah mencapai Rp 16.500 per 1 US Dolar.

Melambungnya nilai tukar Dolar Amerika ini jelas berdampak dengan kenaikan harga bahan pokok dan harga bahan lainnya, termasuk bahan material.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Banjarbaru, Jaya Kreshna mengaku sementara ini tidak ada masalah dan tidak ada kenaikan harga dalam harga material.

BERI KETERANGAN - Kepala Dinas PUPR Kota Banjarbaru, memberi keterangan kepada Banjarbaruklik.


"Dari hasil survei HPS (Harga Perkiran Sendiri Barang dan Jasa) masih stabil. Kalau tahap pelelangan tidak ada masalah terkait harga material ini," ungkapnya kepada Banjarbaruklik, Selasa (24/3) siang.

Dia menjelaskan, terkait adanya kemungkinan ada kenaikan harga, pihaknya akan melihat perkembangannya nanti.

"Jika nanti ada kenaikan harga, nanti mungkin ada pemberitahuan dari Pemerintah. Untuk perubahan, nanti kami akan sesuai dari hasil survei saja," bebernya.

Saat ditanya terkait himbauan Pemerintah Pusat, agar diruamah saja jika tidak ada keperluan. Hal ini menurutnya tidak menjadi masalah. Pekerja kontruksi juga masih bekerja dilapangan, seperti sedia kala.

"Ini kan kami masih ada pekerjaan Pasar Baru Bauntung, untuk pekerjaan tidak ada hambatan. Namun semua prosedur tetap kita jalankan," bebernya

Lebih lanjut, Jaya menerangkan, untuk pekerja dari luar daerah masih belum ada pembatasan. Hingga saat ini juga belum ada laporan keluhan dari para pekerja.

"Belum ada, Kami juga selalu mengingatkan para pekerja untuk selalu memenuhi semua prosedur yang ada selalu jaga kesehatan. Terkait pencegahan penyebaran pandemi Virus Corona Ini," tutupnya.(zai)