Hari Raya Nyepi di Pura Jaganatha Suryanata Banjarbaru Berlangsung Sederhana, Ini Alasannya

Hari Raya Nyepi di Pura Jaganatha Suryanata Banjarbaru Berlangsung Sederhana, Ini Alasannya

March 25, 2020

NYEPI - Perayaan Nyepi di Pura Jaganatha Suryanata berlangsung sederhana.


Banjarbaruklik - Perayaan Hari Raya Nyepi, oleh Umat Hindu di Pura Jaganatha Suryanata Kota Banjarbaru tahun 2020 ini sangat berbeda dari tahun sebelumnya.

Pasalnya berdasarkan pantauan Banjarbaruklik (25/3) pagi, Pura yang berada di Guntungmanggis, Landasan Ulin, Kota Banjar Baru ini berlangsung sederhana dan tidak seramai tahun sebelumnya.

"Nyepi kali ini berlangsung sederhana saja. Hal ini disebabkan karena ada suatu musibah yang mendunia, beredarnya Virus Corona yang dikenal dengan covid19," ujar Pinandita Pura Jaganatha Suryanata, I Ketut Ardika Suyatna kepada Banjarbaruklik.

I ketut menjelaskan, karena dampak dari pandemi Covid-19 ini, maka pelaksanaan nyepi ini disamping tetap melaksanakan Dharma Agama atau perintah agama. Juga disesuaikan dengan Dharma Negara, perintah dari pada penguasa atau pemerintah.

"Perayaan nyepi kali dilakukan sangat sederhana tanpa meninggalkan makna inti dari pada pelaksanaannya," tambahnya.

Diterangkannya, sebelumnya pada perayaan Nyepi ini, diawali dengan ibadah Melasti, yang dilakukan pada Minggu (22/3) lalu, dilakukan di Kota Banjarbaru.



"Biasanya dilakukan di pantai Madani Tanah Bumbu, untuk tahun ini kita lakukan sederhanakan di Pura ini, tanpa mengurangi makna ibadah," terangnya.

Dibeberkannya, pelaksanaan Nyepi kali ini dilakukan dengan beberapa kepala keluarga dan pengurus Pura saja. Padahal tahun sebelumnya selalu ramai dipadati umat Hindu dari luar daerah. Mulai dari Marabahan, Kotabaru dan.darrah lainnya. Terutama dari suku Dayak ikut sembahyang di Pura Banjarbaru ini.

"Kami keluarga umat Hindu di Banjarbaru mengikuti juga mengikuti adat Nyepi seperti di Bali. Kami tidak menyalakan api untuk memasak, tidak bepergian, tidak bekerja, tidak menyalakan TV, tidak melakukan liburan apalagi rekreasi," terangnya.

Sedangkan untuk acara perayaan adat, seperti pawai ogoh-ogoh seperti di Bali. Diakuinya, sampai saat ini pihaknya belum mampu membuat itu. Hal ini dikarenakan hanya ada 90 KK dan belum ada orang yang seni untuk membuat itu.

"Tujuan kita Hari Raya kan selamat dan bersyukur pada tuhan, jangan sampai menimbulkan hal-hal negatif," tutupnya. (BK-03/zai)