Survei Charta Politika Indonesia, Aditya-Iwan Ungguli Pasangan Lainnya

Survei Charta Politika Indonesia, Aditya-Iwan Ungguli Pasangan Lainnya

March 24, 2020

SURVEI - Berdasarkan Survei terbaru Charta Politika Indonesia, Pasangan Aditya-Iwan unggul dari pasangan Petahana, untuk Pilkada Kota Banjarbaru 2020. 


Banjarbaruklik - Kejutan kembali hadir dari pasangan Bakal Calon Walikota dan Wakil Walikota Banjarbaru yang akan bertarung pada Pilkada Kota Banjarbaru 2020 ini, HM Aditya Mufti Ariffin dan H Ahmad Rifani Iwansyah.

Pasalnya, Senin (23/3/2020) kemarin lembaga survei Charta Politika Indonesia merilis daftar popularitas dan elektabilitas para bakal calon yang akan berlaga di kontestasi Pilkada Kota Banjarbaru 2020 ini.

Hasilnya berdasarkan survei dari Charta Politika Indonesia, pasangan Aditya-Iwan unggul dari pasangan lainnya, kategori simulasi berpasangan dengan tiga pasangan bakal calon.

Charta Politika Indonesia menyelenggarakan survei preferensi politik masyarakat Kota Banjarbaru menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020. 

Pengumpulan data dilakukan pada tanggal 10 sampai 15 Maret 2020 lalu. Dengan metode wawancara tatap muka secara langsung, dengan menggunakan kuisioner terstruktur.

Jumlah sampel sebanyak 400 responden, yang tersebar di 5 kecamatan.  Survei ini menggunakan metode acak bertingkat (multistage random sampling) dengan margin of  error, kurang lebih 4,9 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Pada survei Charta Politika Indonesia ini,
Ada tiga nama para pasangan Bakal Calon Wali Kota Banjarbaru dan Wakil Wali Kota yang dibeberkan. Mereka adalah pasangan Petahana Nadjmi Adhani–Darmawan Jaya Setiawan, pasangan penantang Aditya Mufti Ariffin–AR Iwansyah, serta pasangan Edy Saifuddin–Astina Zuraida sebagai pasangan bakal calon walikota dan wakil walikota Banjarbaru.



Hasil dari survei berpasangan, menunjukkan Aditya -Iwan ungggul demgan 45,5 persen. Unggul diatas  pasangan Petahanan Nadjmi Adhani–Darmawan Jaya Setiawan dengan capaian 41,8 persen, serta pasangan Edy Saifuddin–Astina Zuraida yang hanya 1,0 persen.

Serta sebanyak 11,8 persen responden menyatakan belum menentukan pilihan (undecided voters).

Saat dikonfirmasi Banjarbaruklik, Bakal Calon Walikota Banjarbaru HM Aditya Mufti Ariffin mengaku bersyukur dengan hasil survei Charta Politika ini.

Dirinya juga berterima kasih kepada  seluruh relawan dan pendukungnya, yang  senantiasa mendukung dirinya dan H AR Iwansyah sampai hari ini. Baik secara moril, tenaga, pikiran, maupun hal lainnya.

“Bagi kami, hasil survei yang diumumkan Charta Politika Indonesia ini benar-benar mengejutkan. Kami bersyukur, segala kegiatan yang kami lakukan turun ke tengah masyarakat hampir setengah tahun ini, membuahkan hasil yang baik,” ungkapnya, Selasa (24/3) pagi.

Diterangkannya, hal ini menjadi salah satu modal yang positif untuk semakin optimis menghadapi seluruh proses Pilkada Kita Banjarbaru 2020 ini..

“Alhamdulillah apa yang kita kerjakan mulai terlihat hasilnya. Semoga tren kenaikan ini sampai dengan hari pencoblosan nanti,” terangnya.

Perlu diketahui, Charta Politika Indonesia adalah salah satu lembaga konsultan politik di Indonesia yang bergerak dalam riset, think-thank politik, survei elektoral, maupun survei kebijakan, quick count, dan edukasi publik.

Saat ini Charta Politika Indonesia dipimpin oleh Yunarto Wijaya selaku direktur eksekutif. Charta Politika Indonesia meraih penghargaan “Indonesian Business, Professional and Education Award 2019” kategori “The Most Trusted Survey Institution With Service Excellent of The Year”.

 Penghargaan itu merupakan wujud apresiasi atas kegigihan, prestasi, dan sumbangsih Charta Politika Indonesia dalam memberikan pendidikan politik kepada masyarakat yang bermanfaat bagi kemajuan serta kesejahteraan bangsa.

Penghargaan itu diberikan oleh PT Sembilan Bersama Media berdasarkan rekomendasi dari kementerian, lembaga swadaya masyarakat, dan swasta, dengan harapan semakin meningkatkan kinerja dan kreativitas pribadi, kemajuan institusi, serta perusahaan.(zai)