Limbah Infeksius Covid-19 di RSDI Banjarbaru, Ditangani Petugas Khusus

Limbah Infeksius Covid-19 di RSDI Banjarbaru, Ditangani Petugas Khusus

June 24, 2020

Limbah Infeksius Covid-19 di RSDI Banjarbaru, Ditangani Petugas Khusus
LIMBAH - Limbah medis Infeksius Covid-19 di RSDI Banjarbaru Ditangani Petugas khusus.

Banjarbaruklik - Peningkatan kasus Pandemi Virus Corona (Covid-19) yang terjadi di Kalimantan Selatan yang mencapai 2.658 kasus. Termasuk didalamnya kasus di Kota Banjarbaru yang mencapai angka 168 kasus.

Dimana dalam perawatan pasien, khususnya di Rumah Sakit Daerah Idaman (RSDI) Banjarbaru juga mengalami peningkatan jumlah kasus. Hal ini juga membuat limbah penanganan Covid-19 menjadi ikut bertambah.

Untuk penanganan limbah Infeksius Covid-19 ini, Pihak RSDI Banjarbaru mengungkapkan, hal ini dilakukan oleh petugas khusus.

"Sejak awal bulan Juni rata-rata limbah keseluruhan untuk penanganan Covid-19 menghasilkan sebanyak 110 Kilogram per hari," ujar Kepala Instalasi Pemeliharaan Sarana RSDI Banjarbaru, Hj Ataniah kepada Banjarbaruklik.

Dia menerangkan, ratusan kilogram limbah Infeksius Covid-19 ini, dalam setiap hari dilakukan penimbangan dan pembakaran limbah hasil dari penanganan Covid-19 tersebut.

Limbah Infeksius Covid-19 di RSDI Banjarbaru, Ditangani Petugas Khusus
BERI KETERANGAN - Kepala Instalasi Pemeliharaan Sarana RSDI Banjarbaru, Hj Ataniah, didampingi Kasi Sarana Prasarana, Sarjana memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik.


"Limbah infeksius tersebut diantaranya Alat Pelindung Diri (APD) mulai dari masker, sarung tangan, hazmat, penutup wajah dan kaca mata. kalau untuk sepatu boot lumayan lama bisa dipakai ulang, dicuci dan dibersihkan," ungkapnya.

Menambahkan, Kasi Sarana Prasarana RSDI Banjarbaru, Sarjana mengungkapkan bahwa ada petugas khusus untuk pengambilan dan pembakaran limbah hasil penanganan Covid-19.

"Pada lantai 1 ada satu petugas, lantai 2 ada tiga petugas, dan lantai 3 ada 3 petugas. Jadi total ada 7 orang petugas khusus untuk mengumpulkan dan mengantar limbah media ini ke incinerator," ungkapnya.

Dijelaskannya, salin itu untuk petugas yang melakukan pembakaran limbah di Incinerator, berbeda dengan petugas yang mengumpulkan.

"Petugas yang melakukan pembakaran di incinerator beda lagi, jumlahnya ada 3 orang. Dimana setiap orang yang bertugas juga mengenakan APD lengkap," tegasnya.(adl/zai)