GTPP Covid-19 Banjar : Kabar Duka Kadis TPH Meninggal Dunia -->

GTPP Covid-19 Banjar : Kabar Duka Kadis TPH Meninggal Dunia

July 28, 2020

BERI KETERANGAN - Tim GTPP Kabupaten Banjar memberikan keterangan, terkait meninggalnya TPH) Kabupaten Banjar, HM Fachry dan kondisi jumlah kasus Pandemi Covid-19.

MARTAPURA, Banjarbaruklik -  Kabupaten Banjar berduka, pasalnya Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (TPH) Kabupaten Banjar, HM Fachry yang meninggal dunia pada Sabtu (25/7) kemarin.

Hal ini diungkapkan, Hal ini diungkapkan Juru Bicara GTPP Covid-19 Banjar, dr Diauddin melalui video teleconference pada Senin (27/7) sore. Dimana berdasarkan hasil SWAB terkonfirmasi positif Covid-19.

"Semoga beliau khusnul khatimah dan keluarga yang ditinggalkan ikhlas dan tabah. Berdasarkan hasil swab, beliau memang positif dan menjadi salah satu korban dari pandemi ini. Di berbagai dinas di lingkungan Pemkab Banjar pun mulai terdampak, bahkan di Dinas Kesehatan sendiri sudah ada salah satu Kabid yang positif,” ungkapnya.

Dia menerangkan, kondisi kasus Covid-19 di Kabupaten Banjar cukup mengkhawatirkan. Total kasus positif menjadi 559 kasus, terkonfirmasi 270 kasus, sembuh 257 kasus dan meninggal dunia 32 kasus. Dengan suspek sebanyak 106 kasus dan probable 29 kasus.


“Jumlah yang dirawat pun sudah mencapai 59 kasus, lebih dari kasus sebelumnya. Peningkatan ini tentu saja mengkhawatirkan, juga jumlah pasien yang salam perawatan. Ini menjadi kekhawatiran kita semua,” bebernya.

Diauddin menerangkan, angka CFR di Kabupaten Banjar lumayan tinggi sekitar 6 persen. Dengan positive rate 22,7 persen, lebih tinggi dari angka seharusnya yang berada dibawah 5 persen.

Menambahkan, Dandim 1006/Martapura, Letkol Arm Siswo Budiarto meminta agar semua lapisan masyarakat menjaga diri. Karena Covid-19 bisa menyasar siapa saja, termasuk jajarannya.

“Baru-baru saja hari ini dinyatakan Walikota Banjarbaru beserta istri dinyatakan positif. Kita mohon doa agar beliau diberikan kekuatan, kemudahan dan kelancaran dalam menjalani perawatan sehingga bisa segera pulih dan berkumpul kembali dengan kita,” tuturnya.

Dandim memahami, saat ini masyarakat sudah mulai jenuh dengan pandemi Covid-19 dan pelaksanaan protokol kesehatan. Sehingga kejenuhan ini bisa menyebabkan kelalaian dan berbahaya untuk semuanya.

“Karena itu kami tak lelah selalu mengingatkan masyarakat. Larangan untuk melaksanakan kegiatan pengumpulan massa itu bukan sebuah larangan. Tapi menuju pola kebiasaan yang baru, agar masyarakat tetap produktif tanpa meninggalkan protokol kesehatan. Kondisinya saat ini banyak dari masyarakat yang cuek dan masih tidak mematuhi protokol kesehatan," tegasnya.

Diakuinya, karena ketidakdisiplinan bahkan cenderung cuek tersebut, kasus Covid-19 di Kabupaten Banjar terus meningkat. Demikian pula dengan kasus meninggal yang mulai meningkat.

“Kami ingatkan agar masyarakat harus disiplin dan jujur. Kalau merasa ada keluhan misalnya curiga terpapar Covid-19 segera laporkan, jangan diam karena bisa menjadi malapetaka. Karena kondisi umum pasien yang masuk ke rumah sakit sudah parah," ujarnya.

Jika kondisinya sudah parah dan fasilitas kesehatan terbatas, maka berat bagi penanganannya. Perlu dilakukan langkah cepat untuk mengantisipasi hal ini dengan disiplin mengikuti protokol kesehatan dan jujur jika merasa diri terpapar.

"Saat ini semuanya bisa terpapar. Dengan kita tahu kondisi kita, maka kita akan cepat pula melakukan pemulihan diri sebelum terlambat,” ungkapnya.

Ditegaskannya, jika masyarakat dinyatakan positif, wajib melakukan isolasi. Bukan berarti seorang itu sedang di penjara, tapi hanya memisahkan diri dari orang yang sehat. Masih bisa aktivitas seperti biasa, tapi dengan cara yang berbeda.

“Jadi jangan kita tergiring opini publik bahwa terpapar Covid-19 itu hina. Makanya penting bagi kita untuk memotivasi kawan-kawan dan saudara-saudara kita yang terpapar. Agar  semangatnya naik sehingga bisa melawan virus yang ada ditubuhnya.  Disiplin menjalankan protokol kesehatan adalah harga mati. Tak ada pilihan lain jika mau keluar dari situasi seperti ini,” tutup Letkol Siswo.(ari/zai)