Kakek Safari Pemilik Intan Mentah Tewas Dihabisi Rampok -->

Kakek Safari Pemilik Intan Mentah Tewas Dihabisi Rampok

July 26, 2020

IDENTIFIKASI - Anggota Polres Banjar dengan tim medis melakukan proses identifikasi terhadap jasad korban di Rumah Sakit Ratu Zalecha Martapura.

Banjarbaruklik - Mendadak suasana mencekam meliputi warga di Desa Hakim Makmur, Kecamatan Sungai Pinang, Kabupaten Banjar.

Ini seiring dengan tewasnya salah seorang warga setempat yang dikenal bernama Kakek Safari (90) yang diduga kuat menjadi korban sadis dari aksi perampok yang menyatroni rumahnya, Sabtu (25/7) sekitar Pukul 17.30 Wita.

Dalam kejadian itu diketahui juga barang berharga milik korban berupa perhiasan intan mentah 1 karat dan beberapa intan kecil turut digasak oleh perampok.

Kapolsek Belimbing, Iptu Riduan Pane, saat ditemui Poros Kalimantan, membenarkan, telah terjadi aksi perampokan disertai kekerasan yang menyebabkan korban tewas.

"Diduga korban menjadi sasaran dari aksi perampokan karena diketahui menyimpan dan memiliki benda berharga berupa perhiasan intan," beber Kapolsek.

Diuraikan juga, dari hasil olah TKP (Tempat Kejadian Perkara), diduga kuat pelaku masuk ke dalam rumah korban melalui pintu bagian depan.

Selain itu guna memuluskan aksinya, diduga pelaku dengan sadis langsung menghabisi nyawa korban yang sedang tertidur pulas hingga kemudian kabur setelah menjarah barang berharga milik korban berupa perhiasan intan mentah 1 karat dan beberapa intan kecil.

"Kasus ini masih dalam proses penyidikan. Anggota sedang melakukan perburuan terhadap pelaku," tegas Kapolsek.

Sementara, Kaur Inafis Polres Banjar, Bripka Viccy O.R, mengungkapkan, dari hasil proses identifikasi terhadap jasad korban yang sudah dievakuasi ke Rumah Sakit Ratu Zalecha Martapura, ditemukan beberapa luka sabetan dari senjata tajam dibagian pipi serta di bahu sebelah kiri.

"Untuk penyebab kematian korban kita masih menunggu hasil visum dari pihak rumah sakit," terang Bripka Viccy O. R.

Di tempat terpisah, Marjalan, yang merupakan keponakan dari korban, menuturkan, sangat terpukul setelah mengetahui Kakek Safari tewas dibantai oleh perampok.

"Saat ini kami pihak keluarga masih fokus untuk mengurus jenazah korban dulu, sehingga masih belum bisa merinci benda apa saja yang dijarah perampok. Yang pasti, sebuah tas pinggang yang biasa digunakan korban sudah raib," tutur Marjalan.(ari/asa)