Jadi Pelanggan PDAM, Tak Menyangka Bisa Dapat Motor Scoopy -->

Jadi Pelanggan PDAM, Tak Menyangka Bisa Dapat Motor Scoopy

Januari 14, 2021

 

UNDIAN: Direksi PDAM Intan Banjar berfoto bersama saksi dan undangan usai pengundian satu unit motor Scoopy.



Banjarbaruklik – Herda Wulansari, warga Kertak Hanyar Kabupaten Banjar sempat tak percaya mendapatkan satu unit motor Scoopy terbaru dari PDAM Intan Banjar, Selasa  (12/1) pagi. Pasalnya, setelah dilakukan pengundian oleh Direktur Utama (Dirut) PDAM Intan Banjar, Herda yang beruntung langsung ditelepon oleh panitia.


“Alhamdulillah. Saya tak menyangka dapat motor. Awalnya tadi tidak percaya, namun setelah diyakinkan mengunakan video call pada saat acara pengundian. Baru percaya,” ujar warga Perumahan Asman Properti Manarap Tengah Kertak Hanyar tersebut.


Undian ini sendiri diperuntukan bagi warga yang melakukan pendaftaran sebagai pelanggan PDAM Intan Banjar Periode 1 Juni hingga 31 Desember 2020 tadi. Herda tercatat sebagai pelanggan aktif pada 9 Noveber 2020. Ketentuan lainnya, pelanggan yang diundi tidak ada tunggakan air.


“Setelah dilakukan verifikasi, ada sekitar tiga ribu pelanggan lebih yang diundi pada Tahap II Periode Juni-Desember 2020 ini,” ujar Dirut PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar.


Pengundian sendiri diresmikan dan disaksikan sejumlah pihak. Diantaranya Dinas Sosial Pemprov Kalsel, Polsek Banjarbaru Kota dan juga notaris. Sebelum dilakukan pengundian, laptop panitia disegel oleh Dinsos Kalsel. Sehingga pengundian ini berlangsung secara jujur dan adil. Apalagi pengundian nomor pelanggan yang beruntung diacak langsung oleh sistem.


Diakui Syaiful, program ini sebagai bentuk apresiasi PDAM Intan Banjar kepada pelanggannya. Berdasarkan data yang dihimpun, total ada 96 ribu warga yang sudah menjadi pelanggan PDAM Intan Banjar. Syaiful berharap, angka ini bisa terus naik. Sehingga cakupan dan jumlah pelanggan juga semakin meningkat.


“Tahun 2021 ini, mudah-mudahan sudah 100 ribu pelanggan. Tentunya ini tidak lepas dari dukungan dan bantuan sejumlah pihak. Terutama Pemprov Kalsel, Pemkab Banjar dan Pemkot Banjarbaru beserta seluruh unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah,” ujarnya. (abi)